Dituding Bikin Orang Bunuh Diri Gegara Main Saham, Robinhood Dituntut

Danang Sugianto - detikFinance
Selasa, 09 Feb 2021 10:44 WIB
Ilustrasi aplikasi saham
Foto: Fuad Hasim/detikcom
Jakarta -

Broker saham online Amerika Serikat (AS), Robinhood mendapatkan tuntutan oleh keluarga Alex Kearns. Perusahaan itu dituding menjadi penyebab kematian pria berusia 20 tahun ini.

Melansir CNBC, Selasa (9/2/2021), Kearns merupakan nasabah Robinhood. Dirinya stres karena mengalami kerugian investasi saham melalui aplikasi yang digandrungi kaum milenial tersebut

"Kasus ini berpusat pada taktik dan strategi agresif Robinhood yang menargetkan untuk memikat investor yang tidak berpengalaman, termasuk Alex, untuk mengambil risiko besar dengan iming-iming keuntungan yang menggiurkan," bunyi pengaduan yang diajukan oleh kedua orang tuanya Dan dan Dorothy Kearns, serta saudara perempuannya Sydney Kearns di pengadilan negara bagian California di Santa Clara.

Menurut mereka strategi Robinhood itu cenderung ceroboh dan secara langsung dan tidak langsung menyebabkan kematian Alex. Pialang tersebut dituding melakukan kelalaian yang menyebabkan tekanan emosional dan praktik bisnis yang tidak adil.

Alex Kearns, mahasiswa tahun kedua di University of Nebraska di Lincoln, bunuh diri pada bulan Juni lalu setelah mengira saldonya negatif US$ 730.165 di Robinhood.

Kearns disebut salah memahami sistem keuangan di aplikasi Robinhood. Dia memilih untuk mengambil jalan pintas ketimbang membebani keluarganya.

Dalam gugatan tersebut juga menyebutkan bahwa Kearns telah melakukan tiga upaya untuk menghubungi layanan pelanggan Robinhood mengenai hal tersebut. Namun dia hanya mendapatkan balasan otomatis dari sistem Robinhood.

Kearns menuduh Robinhood telah membiarkan Alex menumpuk terlalu banyak portofolio berisiko tinggi. Dalam gugatannya disebutkan penggunaan opsi saham yang dilakukan seharusnya dibatalkan karena Alex dianggap tidak paham mengenai hal itu.

Opsi saham sendiri merupakan fitur bagi investor untuk bertaruh apakah saham akan naik atau turun. Dalam opsi saham ada put yang bertaruh bahwa saham akan jatuh dan call yang bertaruh saham akan naik. Namun fitur ini memiliki risiko besar bagi yang tidak memahaminya.

"Bagaimana seorang anak berusia 20 tahun tanpa penghasilan bisa mendapatkan leverage senilai hampir satu juta dolar?" tulis gugatan tersebut

"Kami hancur oleh kematian Alex Kearns. Sejak Juni, kami telah melakukan perbaikan pada penawaran opsi kami," kata seorang juru bicara Robinhood mengatakan kepada CNBC.

Lihat juga Video: Saran Perencana Keuangan Aidil Akbar Jika Rugi Investasi Saham

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2

Tag Terpopuler