Saham Bukalapak: Diborong saat IPO hingga Diobral Asing Sampai Anjlok

Danang Sugianto - detikFinance
Kamis, 12 Agu 2021 19:00 WIB
bukalapak
Foto: Aisyah Kamaliah/detikINET
Jakarta -

Saham PT Bukalapak.com Tbk (BUKA) hari ini kembali mengalami penurunan. Sudah kedua kalinya saham BUKA turun hingga menyentuh level auto reject bawah (ARB) atau batas terendah penurunan nilai saham dalam sehari -7%

Mengutip data RTI, Kamis (12/8/2021), saham BUKA berkurang 70 poin atau turun 6,76% ke level Rp 965. Saham BUKA pun tak bisa turun lebih jauh lagi.

Di hari pertama IPO, saham BUKA naik sampai menyentuh level auto reject atas (ARA). Bahkan di hari kedua saham BUKA sudah sempat naik hingga Rp 1.325, sedangkan harga penawarannya di level Rp 850.

Lalu apa sebenarnya yang membuat pelaku pasar banyak kepincut saham BUKA? Sementara jika dilihat dari fundamentalnya perusahaan masih mengalami kerugian. Jika dilihat di industri e-commerce, Bukalapak juga dinilai masih memiliki pesaing yang lebih besar.

Direktur PT Anugerah Mega Investama Hans Kwee menilai para pelaku pasar yang membeli saham BUKA cenderung karena berburu cuan sesaat saja. Mereka tidak memperdulikan potensi dari perusahaan itu sendiri.

"Sebenarnya bukan potensi, tapi untuk mengambil keuntungan di jangka pendek. Kenaikannya kan cuma beberapa hari, jadi mereka antre beli, terus naik ya ambil untung," ucapnya saat dihubungi detikcom.

Menurut Hans saham BUKA memang tidak cocok sebagai tempat investasi jangka panjang. Beberapa hal menjadi pertimbangannya, termasuk dari sisi fundamental perusahaan.

Sementara Analis CSA Research Institute Reza Priyambada memandang para pelaku pasar banyak yang terhipnotis dengan euforia rencana IPO Bukalapak sebelumnya. Gembar-gembor IPO perusahaan teknologi ini begitu nyaring hingga membuat banyak pelaku pasar kepincut.

"Sebelum IPO Bukalapak ini kan euforianya begitu heboh, pemberitaannya juga terus menerus, sehingga menarik banyak perhatian investor. Kehebohan IPO Bukalapak juga sampai ada yang membuat prediksi nilai saham wajar Bukalapak. Ada juga yang bilang ini e-commerce pionir di pasar modal pertama dan lain-lain. Nah buat investor pemula ini menjadi menarik," ucapnya.

Reza menilai ada juga pelaku pasar yang membeli saham BUKA tidak dengan melalui perhitungan yang dilakukannya sendiri. Mereka cenderung membeli karena aksi korporasi ini ramai diperbincangkan.

Beredar isu investor eksisting 'kabur' lewat IPO. Cek halaman berikutnya.