Follow detikFinance
Senin, 05 Feb 2018 20:14 WIB

Harga Batu Bara Melonjak, PLN Tanggung Beban Rp 14 Triliun

Ardan Adhi Chandra - detikFinance
Foto: Pool/Agus Trimukti/Humas PLN Foto: Pool/Agus Trimukti/Humas PLN
Jakarta - PT PLN (Persero) menanggung beban sebesar Rp 14 triliun tahun lalu karena harga batu bara melonjak. Dalam Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) 2017, harga batu bara dipatok US$ 63 per metrik ton, tapi realisasinya harga batu bara US$ 80 per metrik ton.

Beban tersebut ditanggung PLN karena perseroan harus membiayai produksi tanpa menaikkan tarif listrik.

"Kalau tahun kemarin di RKAP kan US$ 63, ketika jadi US$ 80 sekian itulah yang dampak menjadi Rp 14 triliun. Tapi kami tidak bisa minta ganti nih," ujar Direktur Pengadaan Strategis PT PLN (Persero), Supangkat Iwan Santoso, di Kementerian ESDM, Jakarta Pusat, Senin (5/2/2018).


Beban tersebut ditanggung PLN dikarenakan 60% pembangkit listrik berbahan bakar batu bara. Produksi listrik batu bara dibandingkan pembangkit berbahan bakar lain lebih murah, yaitu Rp 650 per kWh, sedangkan yang menggunakan Bahan Bakar Minyak (BBM) mencapai Rp 1.600 per kwh.

Iwan pun enggan mengatakan berapa permintaan harga batu bara dalam negeri yang diinginkan PLN untuk kebutuhan pembangkit listrik. Ia menginginkan harga batu bara bisa menguntungkan kedua belah pihak, baik PLN maupun pengusaha batu bara.

"Itu sebenarnya menurut PLN reasonable. Jadi penambang masih hidup kami juga sustain," kata Iwan.


Presiden Direktur & Chief Executive Officer Adaro Energy Garibaldi Thohir menambahkan, dalam pembicaraan bersama Kementerian ESDM dan PLN siang tadi disebutkan ada lima sampai enam alternatif mengenai harga batu bara dalam negeri (Domestik Market Obligation/DMO) untuk pembangkit listrik.

Alternatif tersebut diharapkan dapat diputuskan pada pertemuan berikutnya pekan depan.

"Rasanya bisa (pekan depan). Karena memang tadi kita mengutarakan secara terbuka, kendala-kendala kita apa, kendala-kendala PLN apa, konsekuensinya untuk penerimaan negara seperti apa, tentunya di satu sisi tarif utk rakyat juga bagaimana," kata pria yang akrab disapa Boy itu (ara/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed