Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 01 Feb 2019 15:17 WIB

Berkursi Roda, Menteri ESDM era Orba Resmikan Institut Tambang

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Achmad Dwi Afriyadi Foto: Achmad Dwi Afriyadi
Jakarta - Holding industri pertambangan PT Inalum (Persero) membentuk lembaga riset dan inovasi bernama Institut Industri Tambang dan Mineral atau Mining and Minerals Industry Institute (MMII).

Lembaga tersebut diluncurkan siang ini dan dilakukan mantan Menteri Pertambangan dan Energi atau kini Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Soebroto.

Pada peluncuran ini, Soebroto mengenakan kursi roda. Usianya memang tak lagi muda, Soebroto sendiri lahir tahun 1923.

Dalam sambutannya, Soebroto mengatakan, adanya MMII diharapkan dapat memacu hilirisasi industri pertambangan. Sehingga, hasil tambang memberikan nilai tambah.

"Kita mengembangkan waktu sekarang apa, yang kita tambang rugi ekspor tidak diolah, hilirisasi mengolah tambang sehingga memiliki nilai tambah," katanya di Hotel Dharmawangsa Jakarta, Jumat (1/2/2019).


Dia melanjutkan, adanya lembaga ini juga diharapkan dapat mencapai tujuan negara, yakni menuju Indonesia yang sejahtera.

"Kita ingin menyerukan putra-putra bangsa menjadi bibit unggul pembangunan, bersatu bersama-sama untuk mencapai tujuan nasional. Adalah Indonesia Raya yang sejahtera," sambungnya.

Lebih lanjut, MMII sendiri merupakan lembaga yang berfungsi untuk mendukung INALUM dan pemangku kepentingan industri pertambangan untuk mengembangkan teknologi, meningkatkan kompetensi sumber daya manusia, menyusun rekomendasi kebijakan pengelolaan pertambangan, dan industri nasional yang berkelanjutan.

Senada, Direktur Utama Budi Gunadi Sadikin mengatakan, lembaga ini diharapkan dapat memacu hilirisasi. Selain itu, untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia.

"MMII diharapkan dapat membantu mendorong dan mempercepat hilirisasi melalui sinergi dengan universitas dan lembaga riset baik di dalam maupun di luar negeri sehingga sektor tambang dan industri dapat memberikan nilai tambah dan kontribusi pada pertumbuhan ekonomi. MMII juga diharapkan dapat meningkatkan kemampuan sumber daya manusia di dunia pertambangan sehingga dapat mengelola industri tambang dengan lebih baik dan ramah lingkungan," tutupnya.

(fdl/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com