Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 08 Mar 2019 12:39 WIB

Harga Minyak Dunia Merosot karena Ekonomi Dunia Melambat

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: BBC Foto: BBC
Jakarta - Harga minyak dunia tercatat mengalami penurunan pada Jumat. Hal ini terjadi karena meningkatnya kekhawatiran investor atas ekonomi global.

Selain itu Bank Sentral Eropa (ECB) juga mengeluarkan peringatan akibat merosotnya ekspor dan impor China pada bulan Februari lalu.

Harga minyak Brent tercatat US$ 65,83 barel turun 47 sen atau 0,7% dari penutupan. Lalu harga minyak di West Texas Intermediate (WTI) berada di harga US$ 56,32 per barel atau turun 34 sen dari penutupan.

Pasar keuangan termasuk harga minyak mentah terpukul setelah Presiden ECB Mario Draghi menyebut jika ekonomi Eropa akan mengalami perlambatan akibat ketidakpastian. Hal ini juga akan mempengaruhi ekonomi di Asia. Menurut dia, perlambatan ekonomi ini juga akan mempengaruhi permintaan bahan bakar, sehingga disebut bisa menekan harga.



Berdasarkan data biro statistik China, ekspor negeri tirai bambu itu pada Februari mengalami penurunan hingga 21% dibandingkan tahun sebelumnya. Angka ini di bawah ekspektasi para analis. Kemudian impor tercatat mengalami penurunan sebesar 5,2%.

Akhir tahun lalu negara anggota OPEC telah memutuskan untuk mengurangi produksi. Namun langkah ini terganggu karena pasokan minyak mentah AS meningkat hingga lebih dari 2 juta barel per hari menjadi 12,1 juta barel per hari sejak awal 2018.

Sejumlah analis menyebut jika AS berpotensi menyusul Arab Saudi sebagai negara pengekspor minyak terbesar di dunia.

"Jika dilihat dari sisi geopolitik, ini sangat penting. AS akan menjadi pengekspor minyak mentah lebih banyak dibandingkan Arab Saudi," ujar Konsultan Rystad Energi. Misalnya, AS berpotensi menyuplai gas alam cair.

"Kerajaan (Saudi) saat ini mengekspor minyak mentah sekitar 7 juta barel per hari, ditambah 2 juta LNG dan produk minyak bumi. Tapi AS saat ini sudah mengekspor 3 juta barel minyak mentah, 5 juta barel LNG dan produk minyak bumi," jelas dia.

Rystad memprediksi produksi minyak AS ini akan membuat lonjakan pada ekspor AS dan memberikan manfaat besar untuk negara adidaya ini, misalnya defisit neraca perdagangan yang berkurang.



Harga Minyak Dunia Merosot karena Ekonomi Dunia Melambat
(kil/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed