Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 17 Jan 2020 21:30 WIB

RI-Korsel Garap Proyek Pembangkit Listrik Rp 10 Triliun di Jateng

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Trio Hamdani/detikcom
Jakarta - Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) Maung berkapasitas 230 megawatt (MW) di Banjarnegara, Jawa Tengah, segera dimulai. Proyek ini melibatkan perusahaan Korea Selatan (Korsel), Korea Southern Power Co.Ltd (KOSPO)

Selain itu melibatkan pula PT Nindya Karya (Persero) dan PT Indonesia Power yang merupakan anak perusahaan PT PLN (Persero). Bersama KOSPO, kedua perusahaan akan membentuk joint venture company (JVC).

Hari ini penandatanganan nota kesepahaman pun dilaksanakan, disaksikan oKepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia. Selanjutnya pembentukan JVC akan diproses dalam satu bulan ke depan.

"Jadi ini kan kerja sama yang baik. JVC-nya baru mau diteken, tapi uangnya sudah ada. Nah tinggal saya minta pihak Nindya Karya sama Indonesia Power sama investor dari Korea agar tahun ini sudah mulai bergerak, dan diharapkan ini kan investasinya kurang lebih sekitar US$650 juta, ya Rp 10 triliun lebih lah," kata dia di Kantor BKPM, Jakarta Selatan, Jumat (17/1/2020).


Bahli meminta pembangunannya bisa dikerjakan dalam 4 tahun. PLTA ini nantinya diharapkan bisa mendongkrak peningkatan energi baru terbarukan (EBT) menuju 23% dari total ketersediaan listrik di Indonesia.

Bahlil menjamin pemerintah akan mengawal proses pembangunan PLTA tersebut agar tidak mandek karena masalah perizinan maupun penggunaan lahan. Di sisi lain, investasi yang dilakukan harus ikut menguntungkan pengusaha daerah.

"Tadi saya juga minta agar menggandeng pengusaha nasional di daerah sehingga investasi itu juga mampu melahirkan pengusaha-pengusaha baru yang saatnya nanti kita minta mereka bisa naik kelas. Nah tadi sudah disepakati kok. Kalau nggak tidak kita teken izin-izinnya," jelasnya.

Penandatanganan nota kesepahaman hari ini dilakukan langsung oleh Plt Dirut Indonesia Power M Ahsin Sidqi, Plt Dirut Nindya Karya Haedar A Karim, dan Wakil Presiden KOSPO, Byung Hee Min.



Simak Video "Investasi Terhambat, Kepala BKPM: Ada 'Hantunya'"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com