Rp 56 T Disiapkan untuk Subsidi Listrik Tahun Depan

Trio Hamdani - detikFinance
Senin, 22 Jun 2020 12:03 WIB
PLN Segera Lakukan Penyerdahanaan Golongan Pelanggan

Petugas mengecek meteran listrik di rusun petamburan, Jakarta Pusat, Senin (13/11/2017). Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) berencana melakukan penyederhanaan kelas golongan pelanggan listrik rumah tangga non-subsidi. Grandyos Zafna/detikcom

-. Penyederhanaan ini berlaku kepada pelanggan dengan golongan 900 VA tanpa subsidi, 1.300 VA, 2.200 VA, dan 3.300 VA. Semua golongan tersebut akan dinaikkan dan ditambah dayanya menjadi 4.400 VA.
Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

Subsidi listrik diperkirakan mencapai Rp 54,11 triliun hingga Rp 56,27 triliun pada 2021. Hal itu berdasarkan bahan paparan asumsi dasar sektor ESDM RAPBN 2021 Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif dalam rapat kerja (raker) hari ini dengan Komisi VII DPR RI.

Sebagai perbandingan, subsidi listrik pada 2019 adalah 51,71 triliun, dan pada APBN 2020 adalah Rp 54,79 triliun. Namun realisasi subsidi listrik hingga Mei 2020 adalah Rp 15,64 triliun, dan outlook-nya diperkirakan akan mencapai Rp 58,18 triliun.

"Beberapa asumsi terkait sektor ESDM yaitu antara lain harga rata-rata minyak mentah Indonesia/ICP. Kemudian yang kedua lifting minyak dan gas bumi. Ketiga volume BBM dan elpiji subsidi. Keempat subsidi minyak solar, dan kelima subsidi listrik," kata Arifin mengawali paparannya, Senin (22/6/2020).

Dalam bahan paparannya, volume BBM bersubsidi pada tahun depan diperkirakan mencapai 15,79-16,3 juta kilo liter (kl). Rinciannya, yaitu minyak tanah 0,48-,0,5 juta kl, dan solar 15,31-15,8 juta kl.

Sedangkan volume LPG 3 kilogram (kg) adalah 7 juta metrik ton pada RAPBN 2021. Sedangkan pada 2019 adalah 6,84 juta metrik ton, dan pada APBN 2020 adalah 7 juta metrik ton.



Simak Video "Mantap! Subsidi Listrik Diberikan hingga September 2020"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/fdl)