Capaian Produksi Migas RI di Tengah Pandemi

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Jumat, 01 Jan 2021 09:00 WIB
Sempat Anjlok, Kini Harga Minyak Mentah Dunia Menguat Berkat AS-Rusia
Foto: DW (News)
Jakarta -

Di Tengah Pandemi COVID-19 realisasi lifting minyak bumi tercatat melampaui target. Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) mencatat lifting minyak bumi sebesar 706 ribu barel per hari hingga 28 Desember 2020.

Padahal tahun ini merupakan tahun yang berat untuk semua pelaku usaha di hulu migas. Selain pandemi, pelaku usaha juga khawatir dengan harga minyak yang rendah.

Wakil Kepala SKK Migas Fatar Yani mengungkapkan angka realisasi lifting minyak bumi ini mencapai 100,2% dari target revisi APBN 2020 yang sebesar 705 ribu barel per hari (bpod). Dia menjelaskan untuk lifting gas bumi mencapai 4.561 mmfscd (juta standar kaki kubik per hari) atau 98,3% dari target APBN-P 5.556 mmfscd.

"Sedangkan penerimaan negara, angka yang berhasil dicapai sebesar US$ 8,4 miliar atau 141% dari target yang dipatok sebesar US$ 5,86 miliar," kata dia dalam konferensi pers virtual, Kamis (31/12/2020).

SKK Migas juga mencatat pengendalian cost recovery sepanjang tahun ini sebesar US$ 18,2 miliar, sesuai target dalam APBN 2020. Untuk reserver replacement ratio (RRR) mencapai 102 persen yaitu sebanyak 705,2 mmboe atau 102%.

Kemudian SKK Migas juga mampu menyelesaikan 15 (lima belas) proyek onstream dari 11 proyek onstream yang ditargetkan atau 136%. Dari 15 proyek ini diperoleh potensi tambahan produksi minyak sebesar 9.182 bpod dan gas sebesar 111 mmfscd.

Lanjut halaman berikutnya>>>

Selanjutnya
Halaman
1 2