Harga Batu Bara Naik Gila-gilaan, Airlangga: Manufaktur Sulit Bersaing

Trio Hamdani - detikFinance
Selasa, 19 Okt 2021 15:40 WIB
Airlangga Hartarto
Foto: Kemenko Bidang Perekonomian
Jakarta -

Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto membeberkan dampak kenaikan harga batu bara secara drastis belakangan ini. Situasi tersebut menurutnya berdampak terhadap industri manufaktur.

Energi menjadi kebutuhan dasar industri manufaktur dalam menghasilkan produk. Otomatis ketika harga energi meningkat maka akan menyebabkan ongkos produksi menjadi lebih mahal.

"Saya mengatakan bahwa dampaknya tentu di sektor manufaktur, karena masukan dari manufaktur adalah energi. Jadi apabila energinya harganya terlalu tinggi tentu bagi produk manufaktur untuk bersaing ini agak sulit," katanya dalam Indy Fest 2021 - Net Zero Emission secara virtual, Selasa (19/10/2021).

Airlangga menjelaskan kenaikan harga batu bara saat ini belum pernah terjadi sebelumnya (unprecedented). Hal yang sama terjadi pada gas alam cair (Liquefied Natural Gas/LNG).

"Kita ketahui harga batu bara sekarang kan unprecedented, tidak pernah terjadi. Demikian pula harga LNG," sebutnya.

Mantan Menteri Perindustrian (Menperin) itu menjelaskan salah satu faktor yang menyebabkan harga batu bara meroket adalah ketidaksinkronan terhadap energi baru terbarukan.

"Kita juga melihat bahwa ke depan dengan adanya ketidaksinkronan daripada energi baru terbarukan itu mengakibatkan kenaikan harga yang luar biasa super critical ataupun commodity price yang sedang super," tambah Airlangga.

(toy/eds)