ADVERTISEMENT

Harga Produk Pertambangan Melonjak, Ini Rinciannya

Tim detikcom - detikFinance
Sabtu, 02 Apr 2022 22:09 WIB
Aktivitas pertambangan di PT Vale Indonesia Tbk.
Foto: (dok. PT Vale Indonesia Tbk)
Jakarta -

Pada Maret 2022 hampir seluruh produk pertambangan yang dikenakan bea keluar menunjukkan kenaikan harga dibanding Februari 2022. Kenaikan harga ini diakibatkan masih tingginya permintaan pada sebagian besar komoditas produk pertambangan.

Kenaikan harga ini mempengaruhi analisa penetapan Harga Patokan Ekspor (HPE) produk pertambangan yang dikenakan Bea Keluar (BK) untuk periode April 2022. Ketentuan HPE periode April 2022 ditetapkan dalam Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 14 Tahun 2022.

"Hampir seluruh produk pertambangan mengalami kenaikan harga dibandingkan periode sebelumnya. Beberapa komoditas yang pada periode lalu mengalami kenaikan harga masih tetap menunjukkan kenaikan harga pada periode April 2022 ini. Misalnya, konsentrat tembaga, konsentrat besi, konsentrat besi laterit, konsentrat pasir besi, konsentrat ilmenit, konsentrat rutil, dan bauksit yang telah dilakukan pencucian (washed bauxite)," terang Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kementerian Perdagangan Indrasari Wisnu Wardhana dalam keterangan tertulis, dikutip Sabtu (2/4/2022).

Kenaikan harga juga terjadi pada konsentrat timbal dan konsentrat seng yang pada periode lalu mengalami penurunanharga. Hal inidikarenakanmasih tingginya permintaan duni aatas produk-produk pertambangan tersebut. Sementara itu, untuk komoditas konsentrat mangan dan komoditas pellet konsentrat pasir besi tidak mengalami perubahan dibandingkan periode sebelumnya.

Produk pertambangan yang mengalami kenaikan harga rata-rata pada periode April 2022 adalah konsentrat tembaga (Cu ≥ 15%) dengan harga rata-rata sebesar US$ 3.629,42/WE atau naik sebesar 3,84%. Konsentrat besi (hematit, magnetit) (Fe ≥ 62% dan ≤ 1% TiO2) dengan harga rata-rata sebesar US$ 127,90/WE atau naik sebesar 3,30%.

Konsentrat besi laterit (gutit, hematit, magnetit) dengan kadar (Fe ≥ 50% dan (Al2O3+ SiO2) ≥ 10%) dengan harga rata-rata sebesar US$ 65,36/WE atau naik sebesar 3,30%. Konsentrat timbal (Pb ≥ 56%) dengan harga rata-rata sebesar US$ 988,50/WE atau naik sebesar 2,73%. Konsentrat seng (Zn ≥ 51%) dengan harga rata-rata sebesar US$ 1.116,82/WE atau naik sebesar 17,46%. Konsentrat pasir besi (lamela magnetit-ilmenit) (Fe ≥ 56%) dengan harga rata-rata sebesar US$ 76,37/WE atau naik sebesar 3,30%.

Masih ada produk tambang lainnya yang naik harga. Klik halaman berikutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT