Lockdown di China Bikin Resah, Harga Minyak Turun di Bawah US$ 100/Barel

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Selasa, 26 Apr 2022 09:12 WIB
Ilustrasi sektor migas
Foto: Ilustrasi Migas (Fauzan Kamil/Infografis detikcom)
Jakarta -

Harga minyak mentah dunia tak lagi berada di level US$ 100 per barel. Melemahnya harga minyak didorong oleh kebijakan lockdown besar-besaran di China.

Strategi ketat China melawan penyebaran COVID-19 dikhawatirkan dapat mengurangi aktivitas ekonomi di negara itu. Bila aktivitas ekonomi menurun, permintaan energi di negara dengan ekonomi terbesar di dunia itu pun akan mengalami penurunan. Hal itu menyeret harga minyak dunia jatuh dari level US$ 100 per barel.

Dilansir dari CNN, Selasa (26/4/2022), harga minyak lokal di AS turun sebanyak 6,7% ke level terendah selama dua minggu di level US$ 95,28 per barel pada hari Senin. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS mengakhiri perdagangan dengan turun 3,5% menjadi seharga US$ 98,54 per barel.

Harga tersebut menjadi pertama kalinya harga minyak berada di bawah US$ 100 sejak 11 April. Sementara minyak Brent, yang jadi patokan dunia, turun sekitar 4%. "Sentimen utama hari ini adalah bearish karena penguncian COVID-19 di China," kata Andy Lipow, presiden perusahaan konsultan Lipow Oil.

Chaoyang, salah satu distrik terbesar di ibu kota China, Beijing, hari Minggu mengumumkan akan meluncurkan pengetatan besar untuk orang-orang yang tinggal dan bekerja di distrik tersebut.

Dalam upaya untuk menahan wabah COVID-19 yang digambarkan sebagai mendesak dan suram, pihak berwenang Beijing telah mengunci puluhan kompleks perumahan di delapan distrik. Mereka melarang penduduk meninggalkan rumah atau kompleks mereka.

Warga bergegas untuk menimbun barang-barang pokok di tengah kekhawatiran kebijakan lockdown. Saham global dan harga minyak terpukul oleh kekhawatiran penguncian Beijing

"Meningkatnya kasus dan penguncian tampaknya akan semakin menghambat permintaan di salah satu konsumen minyak terkemuka di dunia," kata Matt Smith, analis minyak utama, Amerika, di perusahaan analitik Kpler.

Di tengah kekhawatiran lockdown China, masyarakat AS akan mendapatkan beberapa keuntungan. Salah satunya adalah menurunnya harga-harga BBM di SPBU yang ada di AS.

Harga rata-rata nasional untuk bensin reguler memang belum berubah pada hari Senin masih di sekitar di US$ 4,12 per galon. Bila harga minyak terus melemah, bisa saja harga akan terkerek turun.

Simak Video 'Penampakan Penduduk Beijing yang Panic Buying':

[Gambas:Video 20detik]



(hal/das)