Lipsus Pembayaran Tanpa Kartu

Bayar Ini Itu Lebih Mudah Tanpa Kartu dan Uang Tunai

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Minggu, 01 Sep 2019 16:59 WIB
3.

Dompet Digital Jagoan BUMN

Bayar Ini Itu Lebih Mudah Tanpa Kartu dan Uang Tunai
Foto: Detikcom

Kemudian, ada fintech pembayaran hasil patungan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yakni LinkAja yang turut meramaikan industri pembayaran digital tanpa kartu.

Dompet digital ini juga menyediakan jasa layanan pembayaran mulai dari listrik, telepon, isi pulsa, pembayaran di merchant, layanan pinjaman online sampai pembayaran di SPBU.

Partner, McKinsey Indonesia, Guillaume de Gantes menjelaskan saat ini masyarakat Indonesia sudah mulai beralih ke layanan digital sebagai solusi keuangan mereka.

Di Indonesia sendiri peredaran uang tunai juga sangat tinggi, namun kini penduduk Indonesia juga sudah mulai menggunakan uang elektronik berbasis server untuk pengganti uang tunai. Namun kartu debit dan kredit juga masih terlihat ada pertumbuhan.

"Ada dua solusi pembayaran yang muncul seperti OVO dan GoPay. Jika mereka terus memimpin (pasar uang elektronik) maka akan mempermudah penyebaran layanan di wilayah lain," ujar Gantes.

Gantes menjelaskan saat ini layanan keuangan digital non bank memang masih sekitar 5% jauh dibandingkan dengan China yang sudah menggunakan hingga 60%. Penggunaan layanan digital akan terus berkembang karena Indonesia masih berpotensi besar menjadi arena kolaborasi antara bank dan layanan fintech.

Dari riset McKinsey disebutkan saat ini layanan perbankan sedang bergeser ke digital. Bahkan nasabah juga sudah mulai memindahkan saldo mereka hingga 50% ke layanan digital.

Hal ini menunjukkan persaingan antara bank tradisional dengan layanan digital semakin ketat. Karena itu bank juga harus bersiap-siap dan menggunakan strategi baru untuk mempertahankan dan menggaet minat nasabah baru untuk tetap menggunakan layanan bank tradisional.

(das/das)