ADVERTISEMENT
Follow detikFinance Follow Linkedin
Sabtu, 02 Nov 2019 12:10 WIB

Ngeri! Ngutang di Fintech Ilegal Bikin Stres hingga Tak Bisa Tidur!

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: iStock Foto: iStock
Jakarta - Satuan Tugas Waspada Investasi sepanjang Oktober 2019 telah memblokir 297 aplikasi financial technology (fintech) pinjaman online abal-abal.

Hal ini dilakukan sebagai langkah untuk mencegah peredaran fintech kredit online yang meresahkan masyarakat.

Ketua Satgas Waspada Investasi Tongam L Tobing mengungkapkan memang saat ini masih ada saja masyarakat yang terjerat oleh lintah darat online ini.

"Jadi jangan sampai lah masyarakat kena jeratan fintech ilegal. Karena bunganya tinggi, biayanya tinggi saat jatuh tempo diteror, ini kan sangat tidak nyaman," kata Tongam, Sabtu (2/10/2019).

Dia mengungkapkan, intimidasi-intimidasi tersebut dilakukan agar peminjam lebih cepat melakukan pembayaran.



Tongam mencontohkan beberapa waktu lalu ada seorang ibu yang melaporkan ke Satgas jika ia sudah meminjam uang di 141 aplikasi.

"Dia lapor, katanya stress karena sehari bisa dapat 250 teror telepon. Dia tidak bisa tidur, inikan bahaya," imbuh dia.

Karena itu, Tongam meminta kepada masyarakat agar cerdas jika meminjam uang kepada aplikasi fintech. Harus memeriksa apakah aplikasi tersebut legal atau ilegal.

Dari data Satgas, hingga 31 Oktober 2019, ditemukan 297 entitas fintech ilegal yang sudah diblokir. Saat ini jumlah perusahaan fintech lending yang terdaftar dan berizin di OJK hingga September mencapai 127 perusahaan.

Berdasarkan data OJK, penyaluran pinjaman P2P lending per 31 Agustus 2019 mencapai Rp 54,7 triliun dengan jumlah peminjam 530.385 peminjam di mana 207.507 merupakan entitas serta untuk jumlah pemberi pinjaman 12,8 juta di mana 4,4 juta merupakan entitas.



Simak Video "1.230 Fintech Ilegal Dibekukan Selama Tahun 2018-2019"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com