Georgia Jual NFT Wilayah Rusia buat Sumbangan Ukraina

Anisa Indraini - detikFinance
Minggu, 01 Mei 2022 12:00 WIB
Kremlin: Antara Kekuasaan, Tirani, dan Mitos
Foto: DW (News)
Jakarta -

Leavingstone, sebuah perusahaan inovasi teknologi yang berbasis di ibukota Georgia, Tbilisi berupaya mengumpulkan dana untuk Ukraina yang sudah delapan minggu bertahan melawan agresi militer Rusia. Perusahaan itu menjual Non-Fungible Token (NFT) yang mewakili bagian dari wilayah Rusia.

Dari tiga fase yang direncanakan dalam inisiatif NFT 'Rusia Dijual', tahap pertama Leavingstone melelang 2.443 wilayah Federasi Rusia yang digambarkan pada kartu remi dengan nama, ukuran, dan lambang otentik yang unik.

Sebuah peta interaktif menawarkan paket kepada pembeli potensial. Saat ini sebanyak 34 NFT sudah terjual dan lebih dari US$ 19.000 ethereum telah terakumulasi sejauh ini.

"Kami melihat potensi besar di dalamnya. Mayoritas orang ingin terlibat dalam pemisahan Rusia," kata salah satu pendiri Leavingstone, Levan Lefsveridze dikutip dari bitcoin.com, Minggu (1/5/2022).

Selama tahap penjualan berikutnya, agensi Georgia akan menawarkan NFT landmark Rusia seperti Kremlin, Menara TV Ostankino di Moskow, istana dan rumah musim dingin Putin, sebuah properti senilai hampir US$ 1 miliar, dan sebuah bunker.

"Jika Anda menyukai estetika arsitektur Khrushchyovka pasca-Soviet, Anda akan menyukainya," rayu Lefsveridze kepada investor.

Pada penjualan ketiga, mereka berjanji akan menjual yang lebih besar. "Kami akan melelang Lenin sendiri. Ya. Boneka boneka revolusi merah akan dijual!" janji situs web proyek yang menekankan bahwa semua hasil akan dikhususkan untuk mendukung Ukraina.

Penerima manfaat utama adalah Kementerian Transformasi Digital di Kyiv dan semua dana yang terkumpul akan ditransfer ke dompetnya. Di antara tanggung jawab lainnya, departemen telah mengurus pertahanan Ukraina di dunia maya, medan pertempuran lain dalam konflik dengan Rusia.

Sebelumnya lembaga pemerintah Ukraina dan kelompok sukarelawan telah menerima sumbangan mata uang kripto senilai puluhan juta dolar sejak Moskow meluncurkan serangan militernya pada 24 Februari dini hari. Uang itu digunakan untuk mendanai upaya pertahanan Ukraina dan memecahkan masalah kemanusiaan yang meningkat.



Simak Video "Rusia Klaim Hancurkan Pasokan Senjata dari AS-Eropa di Lviv"
[Gambas:Video 20detik]
(aid/zlf)