Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 03 Jul 2019 11:27 WIB

Tahun Depan, Krakatau Steel Pede Bisa Untung

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Krakatau Steel (istimewa) Foto: Krakatau Steel (istimewa)
Jakarta - PT Krakatau Steel Tbk mengaku optimistis tahun depan bisa mencetak untung setelah selama 7 tahun berturut-turut mengalami kerugian. Direktur utama Krakatau Steel, Silmy Karim optimis keuntungan bisa didapatkan dengan restrukturisasi yang dilakukan sejak awal tahun ini.

Dia menyebutkan, restrukturisasi bisnis juga dilakukan sebagai upaya penyelamatan perusahaan. "Tahun depan bisa untung, tapi saya belum bisa sebut berapa angkanya karena masih ada negosiasi dengan beberapa stakeholder dan tergantung parameternya," kata Silmy saat berbincang dengan detikFinance, Senin (1/7/2019).

Silmy mengungkapkan restrukturisasi bisnis ini dijalankan dengan mengelompokan bagian yang tidak efisien, kemudian dievaluasi dan ditindaklanjuti. "Lalu kita tingkatkan bisnisnya, kalau kurang optimal ya pengurusnya kita optimalkan," jelas dia.

Menurut Silmy, restrukturisasi merupakan salah satu cara agar Krakatau Steel bisa selamat. Dia mengungkapkan untuk menjalankan keputusan yang berat seperti itu, pimpinan sampai level manajer harus mampu menyeimbangkan dan menyelesaikan masalah yang ada di perusahaan.


"Kalau didiamkan saja tidak akan selesai-selesai, makin lama makin habis dan benar-benar tutup. Itu yang saya nggak mau, lebih baik saya berkorban tapi untuk kebaikan," ujar dia.

Silmy mengungkapkan, sebagai pimpinan perusahaan dirinya dan tim berupaya untuk memberikan nilai tambah untuk menyelesaikan persoalan. "Jika tidak bisa, ya tidak usah jadi pemimpin organisasi, penginnya cari aman saja ya tidak bisa, ada risikonya yaudah harus dihadapi, tapi kalau hoax ya kita cuekin," imbuh dia.


Sekadar informasi Krakatau Steel pada kuartal I-2019 total kerugian Krakatau Steel mencapai US$ 62,32 juta atau setara dengan dengan Rp 878,74 miliar (kurs Rp14.100).

Simak Video "Penyuap Eks Direktur Krakatau Steel Divonis 1 Tahun 9 Bulan Bui"
[Gambas:Video 20detik]
(kil/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com