Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 24 Jul 2019 13:46 WIB

Ada Penyakit Jamur, Produksi Karet RI Diramal Turun 15%

Vadhia Lidyana - detikFinance
Foto: Reuters Foto: Reuters
Jakarta - Perkebunan karet Indonesia tengah diserang penyakit jamur pestalotiopsi. Terdapat 381.900 hektare perkebunan karet di Indonesia sudah terkena jamur tersebut. Hal ini diprediksi menurunkan 15% produksi karet Indonesia tahun 2019.

"Akibat dari pestalotiopsi ini serangannya 381.900 hektare ini diprediksi masih bisa menyebar lebih luas," tutur Direktur Jenderal (Dirjen) Perkebunan Kasdi Subagyono Kementerian Pertanian (Kementan) usai menghadiri rapat koordinasi perkembangan harga dan dampak penyakit tanaman karet di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Rabu (24/7/2019).

"Prediksi (produksi karet) kemungkinan turun, tapi jumlahnya belum tahu. Tadi diprediksi secara nasional kurang lebih 15% penurunan dari 2018 yang 3,7 juta ton produksi," tambahnya.


Ia mengungkapkan, ada 6 wilayah di Indonesia yang terdampak penyakit tersebut yakni Sumatera Selatan, Sumatera Utara, Bangka Belitung, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, dan Kalimantan Selatan. Namun, dampak terparahnya yaitu di Sumatera Selatan.

"Paling parah Sumsel. Tapi ada 6 ya, dicatat, Sumatera Utara, Sumatera Selatan, Bangka Belitung, Kalimantan barat, Kalimantan tengah dan Kalimantan Selatan," papar dia.

Saat ini, pemerintah tengah berupaya mengurangi dampak penyakit tersebut dengan melakukan penyemprotan bahan kimia dan bantuan pupuk.


"Pengendalian cendawan pertama dengan semprot bahan kimia berbahan katif heksakonazol itu bahan aktif untuk semprot cendawan. Terus di samping itu pemerintah kasih bantuan pupuk. Kalau dikasih pupuk tanaman tambah sehat. Kalau sehat tanaman maka paling tidak berkurang dampaknya dari penyakit itu," jelas Kasdi.


Ada Penyakit Jamur, Produksi Karet RI Diramal Turun 15%


Simak Video "Sapi Kurban Jokowi Manja Banget, Tidurnya Beralaskan Karpet"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com