Jangan Sampai RI Kebanjiran Baja Impor, Begini Cara Cegahnya

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Kamis, 01 Okt 2020 16:10 WIB
baja
Foto: Selfie Miftahul Jannah/detikFinance
Jakarta -

Seiring dengan meningkatnya pembangunan infrastruktur, pemerintah terus berupaya membenahi dan memperkuat industri baja nasional dengan mewujudkan negara mandiri dari impor baja. Namun yang saat ini tengah dialami hampir seluruh Negara di dunia adalah minimnya permintaan atau demand akan produk baja karena dampak pandemic COVID-19.

Dirjen Industri Logam, Mesin, Alat Transportasi, dan Elektronika (ILMATE) Kemenperin, Taufiek Bawazier mengatakan, di era COVID semua Negara berupaya mencari cara agar permintaan di industry baja meningkat.

"Kita lihat di Amerika, ada upaya dari industry bajanya menyurati parlemennya untuk mengeluarkan semacam infrastruktur bill yang tujuannya adalah untuk mendorong industry baja agar bergerak. Karena semua pada saat COVID hampir seluruh industry (baja) ini mengalami slow down dan kemudian banyak dijumpai tenaga kerja yang mungkin dijaga, agar tidak di PHK. Ini satu upaya yang besar, jadi distruption dari supply chain secara global," terangnya dalam webinar Infrastructure Connect Digital Series dengan tema "Strategi Memperkuat Industri Baja Nasional dalam Percepatan Pengembangan Infrastruktur", Rabu (30/9/2020).

Taufiek menjelaskan, Negara-negara yang berkonsentrasi di industry baja, menggunakan skema stimulus untuk membangkitkan industry baja nasional mereka. Dengan skema stimulus ini, diharapkan permintaan baja tumbuh sehingga semua ekosistem yang ada di industry baja ini juga ikut bergerak.

"Pemerintah Cina juga sama, mengeluarkan bounce sampai sekitar 326 miliar US dolar. Jadi pemerintah pusat dan derah, untuk proyek pembangunan hampir 13 airport. Kemudian 9 railway. Semua ditujukan untuk membangkitkan (demand baja). Dan estimasi dari proyek yang seperti itu, di Cina itu 21 juta ton dapat terserap di proyek-proyek tersebut," urainya lagi.

Ia menambahkan, jika dilihat dari peta dunia, 52 % pengguna baja itu disektor konstruksi dan bangunan. 16 persennya diequipment/machining, 12 persennya di sector otomotif, 10 persennya di house hold, dan 3 persen di sektor lainnya seperti alat elektronik. Ini adalah gambaran besar mengapa infrastruktur menjadi penting untuk di dorong oleh dana pemerintah.

Selain itu, instrument lain yang tak kalah penting dalam memperkuat industri baja nasional menurut Taufik adalah SNI produk baja dan peningkatan TKDN. Ia menilai, secara teknik, SNI merupakan instrument yang cukup bagus untuk membendung, impor-impor produk yang dihilir.

"Kalau bahan baku saya kira itu kan hanya di pabrik. Kalau konsepnya SNI itu kan beredar di pasar. Itulah yang menjadi fokus. Industry yang paling hilir yang menjadi perhatian kita harus SNI kan. Untuk TKDN juga sudah kita upayakan sehingga produksi itu punya TKDN di atas 40 persen, otomotis pemerintah BUMN daerah itu harus membeli produk-produk yang dihasilkan dari dalam negeri. Itu yang menjadi konsentrasi kita," urainya lagi.

Bersambung ke halaman selanjutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Diserbu Baja Impor, Pabrik Domestik 'Dibunuh'"
[Gambas:Video 20detik]