Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Bisnis PCR-Antigen Terancam Tumbang

Trio Hamdani - detikFinance
Senin, 14 Mar 2022 15:11 WIB
Exit tes PCR cukup dilakukan satu kali sebagai penentu sembuh dari COVID-19. Bagaimana ketentuan yang diatur Kemenkes?
Foto: Getty Images/iStockphoto/scaliger
Jakarta -

Indonesia melonggarkan syarat perjalanan. Tes PCR dan antigen tak lagi wajib di semua moda transportasi, asalkan sudah divaksinasi COVID-19 lengkap dan booster. Kebijakan tersebut diperkirakan memukul bisnis penyedia layanan tes PCR dan antigen.

"Ya pasti akan drop ya kalau nggak diwajibkan. Mereka kan (selama ini) dapat uangnya karena rente ekonomi diwajibkan (PCR atau antigen) ini. (Ketika tidak diwajibkan) pasti drop (bisnisnya). Nanti pasti akan banyak yang tutup dan akan terjadi mungkin terjadi seleksi alami, lalu mungkin beberapa yang tinggal sedikit lah ya," kata Managing Director Political Economy and Policy Studies, Anthony Budiawan kepada detikcom, Senin (14/3/2022).

Kemungkinan, lanjut dia nantinya PCR atau antigen tidak lagi menjadi bisnis yang berdiri sendiri. Klinik dan semacamnya lah yang akan bertahan menyediakan jasa tes PCR dan antigen sebagai salah satu jenis pelayanan yang tersedia.

"Iya, itu bisnis sesaat lah ya, bukan dijadikan bisnis terus-terusan gitu," sebutnya.

Menurutnya dilonggarkannya kebijakan tersebut merupakan konsekuensi atas Indonesia yang akan menyambut endemi.

"Jadi kita ini sudah sekarang kalau kita lihat yang kena Omicron itu kan semuanya flu flu saja, iya kan, sudah endemi gitu. Lama-lama virus itu akan melemah sendiri dan tidak akan bisa membahayakan manusia, kita harapkan begitulah, jadi kita sudah endemi. Jadi nggak dibikin kebijakan-kebijakan yang aneh-aneh lagi yang membatasi kebebasan masyarakat ya," tambahnya.

Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Yusuf Rendy Manilet berpendapat lain. Menurutnya bisnis tes PCR dan antigen masih akan tetap eksis walaupun tak dipungkiri kebijakan baru perjalanan akan membuat pengguna jasanya menurun.

Bersambung ke halaman selanjutnya.