Kawasan Industri Weda Bay Pekerjakan 1.800 TKA, Apa Tugasnya?

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Kamis, 09 Jun 2022 15:31 WIB
Sebanyak 41 TKA asal China tiba di Kabupaten Nagan Raya, Aceh, Jumat (11/9). Kedatangan mereka untuk bekerja di proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU).
Ilustrasi TKA/Foto: ANTARA FOTO/SYIFA YULINNAS
Jakarta -

PT Indonesia Weda Bay Industrial Park (IWIP) yakni pengelola kawasan industri terpadu pengelohan logam berat telah menyerap 29.800 tenaga kerja hingga saat ini. Dari total pekerja tersebut, sebanyak 28.000 merupakan tenaga kerja Indonesia dan 1.800 merupakan tenaga kerja asing.

Lalu, apa tugas tenaga kerja asing tersebut?

Corporate CSR IWIP Novrie J menjelaskan, dalam perkembangannya, kebutuhan tenaga kerja kerja asing tidak signifikan. Dia mengatakan, tenaga kerja itu dibutuhkan untuk pekerjaan konstruksi.

"Untuk TKA sendiri memang saat ini bisa kita lihat dari angka perkembangannya juga nggak terlalu signfikan. Dan memang kebutuhan konstruksi kita di lapangan itu sebegitu besarnya, sebegitu masifnya sehingga membutuhkan juga tenaga konstruksi dari China," katanya dalam media gathering di kawasan Mega Kuningan, Jakarta, Kamis (9/6/2022).

GM Communication, CSR & Environment IWIP Erry Kurniawan menjelaskan, dalam pengembangan kawasan ini sistem dan teknologinya banyak dari China. Teknologi itu spesifik sehingga membutuhkan tenaga kerja dari sana.

"Jadi memang sistemnya, teknologinya banyak yang diambil dari China, dari luar, walaupun di luar proses-proses mekanikal dan elektrikal kita sudah banyak kuasain," katanya.

"Karena teknologi sangat spesifik dari China, untuk saat ini tenaga kerja asing yang ada memang lebih banyak kaitannya dengan instalasi mesin, mesinnya ini juga secara spesifik di buat di sana supaya bisa bersaing dan seterusnya," sambungnya.

Dia mengatakan, pada awalnya pekerja asing inilah yang melakukan pemasangan. Dalam perkembangannya, pekerja dan kontraktor lokal akan terlibat.

"Kalau di sini banyak tenaga asing lebih banyak untuk konstruksi dan untuk transfer teknologi bagaimana mengoperasikan alat-alat itu," ujarnya.



Simak Video "Jokowi Sebut Kawasan Industrial Park Kaltara Serap 100 Ribu Tenaga Kerja"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)