Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 02 Agu 2019 22:30 WIB

Rel Mati di Jawa Barat Dihidupkan Lagi, Ini Tahapannya

Vadhia Lidyana - detikFinance
Rel kereta mati/Foto: Dok. PT KAI Rel kereta mati/Foto: Dok. PT KAI
Jakarta - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) akan menyelesaikan reaktivasi jalur kereta api Cianjur-Ciranjang (Garut) tahun ini. Kemudian, jalur kereta api ke Stasiun Cipatat, Bandung Barat juga akan dihidupkan kembali, sekaligus memperpanjang jalur dari 15 kilometer (km) menjadi 30 km.

"Dari Cianjur-Ciranjang tahun ini kita fokuskan untuk selesai. Tahun ini juga kita bangun ke Cipatat, itu diperpanjang dari 15 km jadi 30 km," ungkap Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Zulfikri di kantornya, Jakarta Pusat, Jumat (2/8/2019).


Ia mengatakan, jalur kereta api ke Ciranjang sendiri masih cukup sulit medannya. Pasalnya, kemiringan jalur tersebut hingga 38 promil atau derajat. Menurutnya, dengan medan tersebut maka lokomotif kereta hanya mampu menarik 2-3 gerbong.

"Ke Ciranjang itu medannya masih sulit, kita cari trase yang aman. Karena kalau kita lanjutkan medan yang lama itu 38 promil kemiringannya. Agak berat, mungkin dengan satu lokomotif hanya bisa narik 2-3 gerbong. Makanya kita sedang lakukan kajian untuk cari trase-trase yang tepat," terang Zulfikri.


Kemudian, rencana selanjutnya adalah mereaktivasi jalur menuju stasiun Cibatu, Garut, Jawa Barat. Zulfikri memaparkan, jalur ini akan segera direaktivasi karena lahannya sudah siap. Namun, karena pemerintah mau mengembangkan pariwisata di Garut, maka jalur Cianjur-Cirajang didahulukan.

"Yang akan segera dilaksanakan itu Cibatu, Garut karena lahannya sudah siap. Itu kan sebenarnya trasenya Cibatu-Garut-Cikajang, tapi dalam rangka meningkatkan pariwisata di Garut dan sekitarnya sehingga nanti dari Jakarta itu bisa langsung naik kereta api ke Garut. Nah ini juga nanti termasuk pengembangan pariwisata hingga Pangandaran,' paparnya.

Zulfikri mengatakan, semua reaktivasi jalur mati kereta api di jalur-jalur tersebut sepenuhnya investasi dari PT Kereta Api Indonesia (KAI).

Simak Video "Nekat! Pemotor Melaju di Area Rel KA demi Hindari Razia Lalin"
[Gambas:Video 20detik]
(ara/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com