Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 23 Sep 2019 12:03 WIB

Digarap Jepang, Kereta Kencang JKT-SBY Minimal Pakai 40% Bahan Lokal

Trio Hamdani - detikFinance
Ilustrasi jalur kereta/Foto: Achmad Dwi Afriyadi Ilustrasi jalur kereta/Foto: Achmad Dwi Afriyadi
FOKUS BERITA Kereta Kencang JKT-SBY
Jakarta - Jepang dipastikan bakal menggarap proyek Kereta Kencang Jakarta-Surabaya (JKT-SBY). Ada persyaratan yang diminta Indonesia agar dipenuhi oleh Jepang. Salah satunya adalah pemanfaatan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN).

Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan, pihaknya meminta agar penggunaan TKDN minimal 40%. Tapi itu belum pasti.

"Ya memang TKDN kita maunya minimal 40%, kalau bisa lebih ya, tapi nggak tahu nanti seperti apa," kata dia di kantornya, Senin (23/9/2019).

"Pembangunan itu tidak hanya semata-mata membangun tetapi ada konten TKDN itu harus kita minta lebih tinggi," lanjutnya.



Menurut Budi, untuk penyediaan prasarana Kereta Kencang Jakarta-Surabaya sudah banyak yang bisa dikerjakan oleh Indonesia. Namun untuk pembangunan rel, Indonesia memang belum begitu mampu.

Dia menjelaskan, untuk rolling stock (rangkaian kereta), akan dirakit di Jepang. Tapi Budi meminta agar ada keterlibatan Indonesia. Jadi ada perakitan tertentu yang bisa dikerjakan di dalam negeri.

"Rolling stock itu cuma 20% dari total investasi, sebagian kita bisa laksanakan. Bahkan saya usulkan kalau bisa ada satu perakitan yang ada di Indonesia ya, bukan kita terima utuh dari Jepang," tambahnya.

Mantan Dirut Angkasa Pura II itu memastikan pemerintah Indonesia dan Jepang akan melakukan Memorandum of Understanding (MoU) atau penandatanganan nota kesepahaman mengenai pembangunan Kereta Kencang Jakarta-Surabaya. Kesepakatan ditandatangani besok, Selasa 24 September 2019.



Simak Video "Jumat di Masjid Sapporo Jepang"
[Gambas:Video 20detik]
(eds/eds)
FOKUS BERITA Kereta Kencang JKT-SBY
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com