Hore! Dari Cianjur ke Cipatat Sudah Bisa Naik Kereta

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Senin, 21 Sep 2020 09:45 WIB
Kereta api di Blitar
Foto: Erliana Riady
Jakarta -

Kementerian Perhubungan meresmikan pengoperasian reaktivasi jalur kereta api di Jawa Barat. Tepatnya pada jalur kereta api relasi Ciranjang-Cipatat.

Dirjen Perkeretaapian Zulfikri menjelaskan jalur ini merupakan lanjutan dari upaya reaktivasi jalur kereta Cianjur-Padalarang. Sebelumnya pada 2019, Kemenhub telah menyelesaikan segmen pertama reaktivasi, yaitu dari Cianjur ke Ciranjang sejauh 15 km.

Kemudian, hari ini diresmikan reaktivasi jalur dari Ciranjang ke Cipatat sejauh 15 km. Kemudian, akan dilanjutkan dengan jalur Cipatat hingga Padalarang sejauh 13,8 km.

"Lintas Ciranjang Cipatat ini adalah segmen ke dua dari rencana program reaktivasi Cianjur-Padalarang yang sudah tidak beroperasi sejak tahun 2012. Segmen 2 ini Ciranjang-Cipatat sepanjang 15 km, lalu nanti dilanjutkan Cipatat-Padalarang 13,8 km," ujar Zulfikri dalam acara peresmian yang disiarkan via Zoom, Senin (21/9/2020).

Zulfikri mengatakan dengan melihat kondisi geografis yang sangat sulit, serta dengan gradien yang sangat tinggi, maka saat ini untuk segmen ketiga pihaknya masih melakukan studi trase. Diharapkan tahun 2022 segmen ketiga akan dimulai pembangunannya.

"Mengingat kondisi geografisnya sangat sulit dan gradien tinggi, kami masih mencari studi untuk cari data yang efisien dalam pembangunannya," ujar Zulfikri.

Dengan pengopersian jalur ini, Zulfikri mengatakan akan ada peningkatan kapasitas lintas kereta api dari yang semula hanya 3 perjalanan menjadi 7 perjalanan. Dengan begitu waktu tempuh KA Cipatat - Sukabumi atau sebaliknya menjadi hanya 2,5 jam. "Itu sekitar 30 menit lebih cepat dari moda transportasi darat mobil atau bus," ungkap Zulfikri.

Untuk anggarannya sendiri jalur Ciranjang-Cipatat ini menghabiskan anggaran APBN Tahun 2019 sebesar Rp 118 miliar. Digunakan untuk beberapa pekerjaan, antara lain peningkatan jalur dengan penggantian Rel KA R.33 menjadi Rel R.54 dan juga normalisasi badan jalan.

"Manfaat yang diperoleh dari hasil pembangunan ini antara lain peningkatan keselamatan dan kenyamanan, peningkatan aksesibilitas dan mobilitas, serta memperlancar roda perekonomian. Kita berharap dengan beroperasinya jalur ini mobilitas orang dan barang di sekitar wilayah ini jadi lebih mudah dan efisien," ungkap Zulfikri.

Jalur ini juga diharapkan akan menjadi jalur alternatif kereta api dari Bogor ke Bandung. Masyarakat Bogor tidak perlu ke Jakarta jika mau ke Bandung dengan moda kereta api, karena bisa melalui jalur ini.



Simak Video "Eksklusif! Cerita Asam Manis Masinis Kereta Api Lokomotif"
[Gambas:Video 20detik]
(fdl/fdl)