Daftar Proyek yang Bakal Digarap Lewat LPI

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Kamis, 04 Feb 2021 08:15 WIB
Sejumlah rumah warga di Kampung Sawah, Semper Timur, Jakut, tergusur imbas proyek pembangunan tol. Kawasan itu menjadi bagian pembangunan tol Cibitung-Cilincing
Ilustrasi/Foto: Pradita Utama

LPI Tarik Investasi Rp 280 T

Kartika mengatakan, pemerintah menargetkan LPI menarik investasi sampai US$ 20 miliar atau setara Rp 280 triliun (kurs Rp 14.000). Ia yakin, INA dapat merealisasikan dalam 1 hingga 2 tahun ke depan. Namun, ia mengatakan, terpenting ialah aset yang dibiayai oleh investasi tersebut.

"Saya pikir untuk mendapatkan komitmen sekitar US$ 20 miliar adalah jumlah yang kami targetkan sebagai komitmen di tingkat Master Fund. Saya pikir itu bisa dicapai. Satu hingga dua tahun ke depan, kami mendapatkan anggaran lebih dari US$ 20 miliar. Saya pikir, seperti yang saya sebutkan, jauh lebih penting untuk benar-benar mencapai kesepakatan pada tingkat transaksional," katanya.

Pemerintah sendiri menawarkan aset investasi sekitar US$ 5 hingga US$ 6 miliar atau sekitar Rp 70 triliun hingga Rp 84 triliun. Pihaknya mengaku, belum tahu berapa proyek yang akan lolos karena memerlukan sejumlah pembahasan.

"Kita belum tahu berapa banyak yang lolos, aset US $ 6 miliar bisa ditutup, tentunya akan banyak pembahasan mengenai due diligence, valuasi, penataan, dan level aset," terangnya.

Dia berharap aset itu berhasil ditawarkan. Jika berhasil, maka INA bisa menghimpun dana lebih besar lagi ke depannya.

"Saya pikir jika kita dapat membuat kesepakatan yang bagus di katakanlah empat atau lima transaksi ke depan. Saya kira ada peluang besar bahwa kita bisa menarik pool of fund yang lebih besar di masa depan, dan karenanya kita juga bisa menaruh aset yang lebih sehat untuk ditransfer ke INA," terangnya.

Pada acara yang sama, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, beberapa investor sudah menyatakan komitmennya untuk menyetorkan dana kepada LPI yang merupakan lembaga dana abadi Indonesia tersebut.

"Beberapa investor sudah menunjukkan minatnya dengan mengirimkan surat, dan bersedia berkomitmen sekitar US$ 2 miliar, sekitar US$ 4 miliar, dan juga dari yang lainnya dari CDPQ dari Kanada, atau dari Belanda," kata dia.

Pada dokumen yang dipaparkan Airlangga terdapat rincian nilai komitmen dari sejumlah pemodal asing ke LPI. Melalui Master Fund ada US DFC (Letter of Interest hingga US$ 2 miliar), JBIC (MoM dengan potensi hingga US$ 4 miliar) and ADIA (pending formation).

Lalu melalui Thematic Fund ada CDPQ Kanada (Letter of Interest komitmen informal hingga US$ 2 miliar), APG Belanda (Letter of Interest dengan potensi hingga US$ 1,5 miliar), GIC Singapore (possibly following discussion), dan Macquarie (menawarkan sebagai pengelola dana, kontribusi potensial US$ 300 juta).

Sementara itu, pemerintah telah berkomitmen menempatkan US$ 5 miliar sebagai modal awal LPI. Targetnya adalah US$ 20 miliar.

"Untuk kuartal pertama di tahun ini dan itu sekitar US$ 5 miliar," tambah Airlangga.

Halaman

(acd/ara)