Menhub: Bandara Tunggul Wulung Segera Diaktifkan Kembali

Danang Sugianto - detikFinance
Kamis, 25 Nov 2021 21:30 WIB
Bandara Tunggul Wulung
Foto: Bandara Tunggul Wulung (Istimewa/ BKIP Kemenhub)
Jakarta -

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi hari ini meninjau tiga simpul transportasi di Cilacap, Jawa Tengah, yaitu Bandara Tunggul Wulung, Terminal Tipe A Mbangun Desa, dan Pelabuhan Tanjung Intan.

Budi mengatakan, kunjungannya itu bertujuan untuk mengecek simpul transportasi penting untuk mendorong roda ekonomi setempat.

"Hari ini saya meninjau sarana dan prasarana infrastruktur di Cilacap ini untuk memastikan konektivitas dan produktivitas transportasi di Cilacap terus meningkat. Hal ini guna mendongkrak perekonomian masyarakat Cilacap dan sekitarnya di tengah pandemi Covid-19," tuturnya dalam keterangan tertulis, Kamis (25/11/2021).

Budi menjelaskan, pemerintah akan mengaktifkan kembali penerbangan dari dan ke Bandara Tunggul Wulung yang terletak di Kecamatan Jeruk Legi, Kabupaten Cilacap, Provinsi Jawa Tengah.

"Kami diskusi dengan pak Bupati, Forkompinda, dan Kapolres, terkait adanya penerbangan langsung ke sini. Insha Allah dengan adanya kerja sama yang baik antara Pemda dan stakeholder penerbangan, tidak lama lagi akan ada penerbangan langsung dari Jakarta ke Cilacap dan Semarang ke Cilacap, menggunakan pesawat baling-baling (ATR) yang dapat memangkas waktu perjalanan," ucap Menhub.

Bandara Tunggul Wulung dibangun oleh Pertamina pada tahun 1974 dan pada tahun 1989 diserahterimakan dan resmi dikelola Departemen Perhubungan Cq. Direktorat Jenderal Perhubungan Udara.

Saat ini, bandara memiliki landasan pacu sepanjang 140m x 30m dan luas terminal 777m². Juga terdapat 2 (dua) Flying School yang beroperasi di bandara ini, yaitu: Genesha Flight Academy dan Perkasa Flying School. Dengan fasilitas yang sudah dapat melayani night flight (terbang malam) yang menjadi kurikulum sekolah penerbangan.

Saat meninjau Terminal Tipe A Mbangun Desa di Cilacap, Menhub mengapresiasi Pemkab Cilacap yang mengusulkan untuk membangun Mall Pelayanan Publik (MPP) di dalam terminal. Hal ini diharapkan menjadikan terminal bus sebagai pusat kegiatan masyarakat dan juga sekaligus meningkatkan minat masyarakat menggunakan angkutan massal bus.

"Dengan adanya MPP, masyarakat bisa mengurus SIM, STNK, dan urusan administrasi kependudukan lainnya di terminal ini. Ini sinergi yang baik antara Kemenhub, Pemda, dan Kepolisian. Dan akan jadi yang pertama kalinya di Indonesia," ungkapnya.

Terminal ini dibangun di atas lahan seluas 9.855 m2. Terminal yang berlokasi di jalan Gatot Subroto Nomor 268 Cilacap ini selesai dibangun Kemenhub melalui Ditjen Perhubungan Darat pada Juli 2017. Bangunan terminal mengusung konsep eco green (ramah lingkungan).

Bersambung ke halaman selanjutnya.