ADVERTISEMENT

Sederet Krisis Ancam Ekonomi 2022, RI Siap Nggak Nih?

Aulia Damayanti - detikFinance
Kamis, 30 Des 2021 17:29 WIB
Bank Dunia memprediksi laju pertumbuhan ekonomi RI tumbuh 4,4% di tahun 2021. Hal itu didasarkan pada peluncuran vaksin yang efektif pada kuartal pertama 2021.
Ilustrasi/Foto: Grandyos Zafna
Jakarta -

Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto mengungkap berbagai tantangan ekonomi global di 2022. Hal ini disampaikan dalam penutupan perdagangan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Tahun 2021.

Tantangan mulai dari krisis energi, gangguan rantai pasokan imbas pandemi, hingga efek dari krisis properti China. Semua tantangan itu diprediksi akan lebih terasa pada 2022.

"Krisis properti di China evergrande yang (utangnya) US$ 300 billion dan ini efeknya akan terasa di 2022. Kemudian, kita ketahui bahwa tingkat suku bunga di Amerika itu lebih rendah dari inflasi, kita juga melihat ada potensi tapering of dari The Fed," kata Airlangga dalam seremoni penutupan perdagangan BEI, Kamis (30/12/2021).

Namun, Airlangga yakin Indonesia kuat menghadapi tantangan tersebut lantaran mampu bertahan melewati hantaman pandemi selama 2 tahun terakhir.

"Tentu kita melihat bahwa telah terjadi optimisme dengan penanganan COVID-19 yang di bulan Juli sudah mencapai 56.000 Namun kita sudah melihat dalamnya penurunannya sudah lebih dari 90%, bahkan secara rata-rata jika sudah konsisten sekitar lebih dari 4 bulan kasusnya di bawah 300," ujarnya.

Bersambung ke halaman berikutnya. Langsung klik

Simak juga Video: Jokowi Groundbreaking Industrial Park: Mulai Transformasi Ekonomi!

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT