Follow detikFinance
Kamis, 17 Mei 2018 20:53 WIB

Ini Alasan BI Naikkan Bunga Acuan 25 basis poin

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Foto: Rengga Sancaya Foto: Rengga Sancaya
FOKUS BERITA Bunga Acuan Naik Lagi
Jakarta - Gubernur BI Agus Martowardojo menjelaskan dengan meningkatkan policy rate menjadi 4,5% ini adalah untuk menjaga stabilitas perekonomian Indonesia di tengah ketidakpastian ekonomi global.

Dia menjelaskan kondisi ekonomi global sudah semakin kuat dan akan tumbuh lebih baik dari yang diperkirakan.

"Ini didorong oleh perbaikan ekonomi di Amerika Serikat (AS) yang didukung perbaikan dari lapangan kerjanya dan adanya potensi kenaikan inflasi," kata Agus dalam konferensi pers di Gedung BI, Jakarta, Kamis (17/5/2018).

Dia menjelaskan tahun ini masih ada kemungkinan The Federal Reserve (The Fed) untuk menaikkan bunga acuan sebanyak 2 kali. Kemungkinan tahun 2019 juga ada kenaikan sebanyak 3 kali. Menurut Agus itu semuanya sudah masuk dalam kajian BI.

"Kenaikkan FFR yang teratur ini membuat negara maju mengarah normalisasi kebijakan moneter. Sehingga era suku bunga tinggi akan terealisasi secara bertahap. BI akan mewaspadai itu," ujarnya.



Agus menjelaskan, ini juga untuk merespon dampak perkembangan dunia termasuk aliran dana dari negara berkembang termasuk Indonesia.

Hari ini BI menetapkan suku bunga acuan naik 25 basis poin (bps) dari 4,25% menjadi 4,5%. Kenaikkan ini diikuti dengan kenaikan suku bunga deposit facility menjadi 3,7% dan lending facility 5,25% berlaku efektif sejak 18 Mei 2018.

Agus menjelaskan koordinasi kebijakan dengan Pemerintah dan otoritas terkait terus diperkuat untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan serta memperkuat implementasi reformasi struktural.

Bank Indonesia memandang bauran kebijakan yang telah ditempuh sebelumnya dan respons saat ini konsisten dengan upaya menjaga inflasi agar tetap berada dalam kisaran sasaran 3,5±1% pada 2018 dan 2019 serta mengelola ketahanan sektor eksternal.

Menurut dia, ke depan, Bank Indonesia akan terus memonitor perkembangan ekonomi dan siap menempuh langkah-langkah yang lebih kuat guna memastikan tetap terjaganya stabilitas makroekonomi.

(eds/eds)
FOKUS BERITA Bunga Acuan Naik Lagi
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed