Follow detikFinance
Sabtu, 14 Jul 2018 11:28 WIB

Orang RI Makin Melek Keuangan, Bagaimana Pemahamannya?

Ardan Adhi Chandra - detikFinance
Foto: Grandyos Zafna Foto: Grandyos Zafna
Jakarta - Tingkat inklusi keuangan di Indonesia sudah mencapai 67,8%. Angka ini menunjukkan kemampuan masyarakat mengakses lembaga jasa keuangan, terutama bank.

"Inklusi keuangan nasional itu 67,8%. Orang dewasa sudah akses keuangan 67,8," kata Anggota Dewan Komisioner Bidang Edukasi serta Perlindungan Konsumen Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Tirta Segara dalam perjalanan menuju Semarang bersama media, Jakarta, Sabtu (14/7/2018).

Meski demikian, pemahaman masyarakat terhadap produk keuangan masih minim. Tingkat literasi keuangan berada di posisi 29,62%.

"Literasinya baru 29,62% yang paham produk keuangan atau jasa keuangan. Lebih rawan masyarakat sudah beli produk keuangan tapi nggak paham," tutur Tirta.

Tingkat inklusi keuangan meningkat dibandingkan periode akhir 2017 sebesar 60%. Kemampuan akses keuangan masyarakat ditargetkan mencapai 75% di 2019.

"Perlu genjot terus, tapi kalau hitung-hitungan dan target rasional tingkat literasi akhir 2019 target minimal 35% dari 29%. Sementara target inklusi naik di akhir 2019 75%, tetapi gap masih jauh," ujar Tirta.


Tonton juga video pernyataan 'Menkeu: Pertumbuhan Ekonomi Tahun Ini Diharapkan Capai 5,4 %'

[Gambas:Video 20detik]


Untuk mengejar target tersebut, OJK melakukan edukasi terhadap produk keuangan kepada masyarakat. Dengan demikian, diharapkan pengetahuan masyarakat terhadap produk keuangan bisa meningkat.

Salah satu sektor keuangan yang tingkat literasinya masih rendah adalah pasar modal. Untuk menggenjot tingkat literasi di pasar modal, OJK bersama Bursa Efek Indonesia (BEI) menyosialisasikan ragam investasi yang tidak hanya terbatas pada deposito ataupun emas.

"Arahnya bukan ke masyarakat umum tapi fokus ke mahasiswa dan ada beberapa pegawai levelnya mereka cukup paham apa bedanya dengan deposito," kata Tirta.

Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Hoesen menambahkan, pemahaman terkait pasar modal perlu diberikan sejak bangku sekolah, sehingga pemahaman terhadap produk keuangan di pasar modal juga bisa meningkat.

"Di beberapa negara memang kegiatan edukasi harus berlangsung terus menerus. Upaya sudah dilakukan pendidikan mengenai pasar modal masuk ke pendidikan formal perlu kelihatannya," ujar Hoesen.



Orang RI Makin Melek Keuangan, Bagaimana Pemahamannya?
(ara/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed