Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 13 Jun 2019 23:00 WIB

Bos OJK Beberkan Kondisi Sektor Keuangan Terkini

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso/Foto: Grandyos Zafna Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso/Foto: Grandyos Zafna
Jakarta - Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso menyebut kondisi sektor jasa keuangan relatif stabil. Meski, sempat mengalami tekanan.

"Pada dasarnya sepanjang 2019 kondisi sektor keuangan kami jaga stabil dan juga meskipun berbagai tekanan beberapa waktu lalu tapi bisa menjaga dampak negatifnya tidak terlalu mempengaruhi pertumbuhan ekonomi kita," katanya di Komisi XI DPR Jakarta, Kamis (13/6/2019).

Dia memaparkan, hingga Juni 2019 dana investor asing mencapai Rp 114,7 triliun.

"(Juni) Net buy Rp 0,5 triliun (saham) dan SBN nett sell Rp 2,3 miliar, year to date masih nett buy Rp 114,7 triliun," katanya.

Kemudian, hingga April 2019 kredit perbankan masih tumbuh double digit 11,05%. Sementara, dana yang dihimpun dari masyarakat hanya tumbuh 6,63%.


"Kredit perbankan di luar kebiasaannya sekarang ini kredit investasi tumbuh 14,43%, kredit modal kerja 10,48% secara yoy. Kredit konsumsi tumbuh 9,0% yang biasanya dalam sejarahnya konsumsi paling tinggi, sejak 2 tahun terakhir produktifnya lebih tinggi," ungkapnya.

Kemudian, untuk finansial technology (fintech) mengalami pertumbuhan 63% secara year to date.

"Dan kami sampaikan pertumbuhan fintech 63% year to date atau dalam rupiah Rp 8,2 triliun. Dalam perusahaan fintech terdaftar 113 perusahaan kita akan track terus," ujarnya.

Kembali ke pasar modal, Wimboh menyebut dana yang dihimpun sampai Mei mencapai Rp 54,71 triliun yang berasal dari 52 penawaran umum.

"Pasar modal sampai Mei rising fund Rp 54,71 triliun yang berasal 52 penawaran umum, sepanjang 2018 ada 168 penawaran umum dan dalam rupiah Rp 166 triliun," ujarnya.

(fdl/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com