BNI Bangun Ekosistem Digital Nelayan di Kotabaru, Pulau Laut

Inkana Putri - detikFinance
Jumat, 07 Agu 2020 20:02 WIB
BNI
Foto: BNI
Jakarta -

Sebagai bentuk upaya pemulihan ekonomi nasional (PEN), PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) semakin giat membantu usahawan mikro kecil dan menengah (UMKM) untuk segera bangkit. Kali ini, BNI mewujudkannya dengan membangun ekosistem digital bagi nelayan tangkap di Kotabaru, Pulau Laut, Kalimantan Selatan.

Dalam pelaksanaannya, BNI menggandeng mitra startup yang bergerak di bidang perikanan. Kerjasama ini berfokus kepada pengembangan UMKM di sektor perikanan menggunakan ekosistem digital. Ekosistem yang terbentuk dapat melayani seluruh kebutuhan nelayan atau petambak mulai dari kebutuhan melaut, menjamin penyerapan hasil tangkapan nelayan, hingga menghubungkan produk-produk hasil laut ke pasar ekspor.

Pgs Head of Region BNI Wilayah Banjarmasin Rahmat Basuki menyampaikan peran BNI pada gerakan ini dimaksudkan untuk memastikan agar para nelayan mendapatkan akses pembiayaan yang murah dan mudah, serta dengan menghadirkan pembinaan. Dengan demikian, nelayan didorong agar semakin fokus meningkatkan hasil tangkapannya karena hasil tangkapan sudah pasti mendapatkan pembeli.

"Fungsi pendampingan kepada nelayan juga akan dilakukan dengan melibatkan Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten setempat," ujarnya dalam keterangan tertulis, Jumat (7/8/2020).

Melalui sinergi ini, semangat memajukan UMKM di sektor kelautan dan perikanan tidak hanya terbatas pada akses modal melalui pinjaman kredit usaha rakyat (KUR), namun juga memberikan akses layanan perbankan lain dan juga pendampingan melalui Program Kemitraan. Nelayan dapat mengakses pembiayaan dengan mudah dan murah, disertai pendampingan yang akan diberikan untuk meningkatkan produktivitas nelayan.

Selain itu, BNI memberikan tambahan pelatihan keterampilan bagi ibu-ibu nelayan dalam mengolah hasil laut, pelatihan pemasaran dan packaging, literasi keuangan, serta penjualan hasil tangkapan nelayan pasar ekspor melalui jaringan pasar mitra BNI. Pembangunan ekosistem di Kotabaru, Pulau Laut disertai penyaluran kredit kepada nelayan binaan.

Sementara itu Pemimpin Divisi Bisnis Usaha Kecil 2 BNI Bambang Setyatmojo menyatakan kerjasama ini merupakan komitmen dalam membantu meningkatkan kesejahteraan nelayan.

"Kerjasama dengan mitra startup di Pulau laut tersebut merupakan perluasan atas pembangunan ekosistem nelayan kerjasama dengan mitra-mitra startup di bidang perikanan. BNI dan startup berkomitmen untuk membantu nelayan meningkatkan produktivitas tangkapan ikan, juga mendorong penyediaan mini processing unit dan marketplace penjualan hasil dan kebutuhan melaut, serta memberikan pendampingan pada nelayan, sehingga pada akhirnya dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat nelayan," katanya.

BNIBNI Foto: BNI

"Untuk menjawab kebutuhan dan permintaan pasar UMKM (nelayan) yang selaras dengan program DigiKU dan pemulihan ekonomi nasional yang digaungkan pemerintah maka implementasi pengembangan ekosistem digital ini juga didukung dengan penggunaan teknologi digital berbasis aplikasi dan data base yakni berupa BNI MOVE," imbuhnya.

Di sisi lain, Direktur Bisnis Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) BNI Tambok P Setyawati menambahkan BNI akan terus mensukseskan PEN dengan menyalurkan pembiayaan bagi para nelayan, khususnya dalam perluasan pasar laut.

"BNI akan tetap terus mensukseskan pembangunan perekonomian Indonesia dan menyalurkan pembiayaan bagi segenap nelayan guna mewujudkan masyarakat Indonesia yang sejahtera. Hal ini sejalan dengan program pemerintah dibidang perikanan khususnya dalam hal perluasan pasar laut Indonesia maupun leveling produk-produk UMKM sektor kelautan dan perikanan," ujarnya.

Dalam kesempatan ini, dilaksanakan juga penyaluran kredit usaha rakyat (KUR) pada nelayan. KUR tersebut menambah portofolio penyaluran KUR BNI tahun 2020. Hingga 31 Juli 2020, KUR yang disalurkan BNI mencapai Rp 9,76 triliun yang menyentuh 257.616 penerima KUR di seluruh Indonesia.



Simak Video "Pegawai Suspek Corona, 7 Kantor Bank BUMN di Yogyakarta Ditutup"
[Gambas:Video 20detik]
(mul/mpr)