Bos BI Sentil Bunga Kredit Bank Nggak Turun-turun

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Kamis, 19 Nov 2020 22:05 WIB
Gubernur BI Perry Warjiyo
Foto: Gubernur BI Perry Warjiyo (Sylke Febrina Laucereno/detikcom)
Jakarta -

Bank Indonesia (BI) telah menurunkan suku bunga acuan berkali-kali. Pada periode November 2020 BI telah menurunkan bunga acuan 25bps menjadi 3,75%.

Tapi, suku bunga di perbankan tercatat lebih lambat penurunannya. Kenapa? Gubernur BI Perry Warjiyo mengungkapkan untuk bunga di perbankan dipengaruhi oleh biaya dana, administrasi hingga premi risiko kredit.

Menurut Perry dari faktor biaya dana sebenarnya sudah bisa diturunkan karena BI 7days reverse repo rate turun 1,25% tahun ini.

"Atau sejak Juli (tahun lalu) sudah turun 225 bps, ini juga sudah mendorong penurunan bunga pasar uang dan penurunan bunga dana. Faktor pertama ini mestinya bisa menurunkan bunga kredit," kata Perry dalam konferensi pers, Kamis (19/11/2020).

Perry mengatakan persepsi risiko kredit seiring menurunnya risiko ekonomi itu meningkat, sehingga sejumlah bank meningkatkan kebutuhan terhadap pencadangan risiko kredit tadi.

BI sudah sampaikan sudah QE (quantitative easing) yang sangat besar. "Melalui forum ini dengan tidak segan-segannya mengharapkan perbankan untuk menurunkan suku bunga kredit sehingga mendorong pemulihan ekonomi," ujar Perry.

Kemudian Perry menyampaikan ke perbankan dan dunia usaha bahwa perbaikan ekonomi itu berlanjut. Kondisi korporasi besar apalagi yang ekspor membaik sudah saatnya ini penyaluran kredit didorong.

"Sudah saatnya kita membangun optimisme, sudah saatnya kita membangun ekonomi, pemerintah, BI dan OJK begitu banyak sinergi kebijakan untuk menempuh langkah lanjutan. Kami dorong perbankan dan dunia usaha agar optimisme ekonomi berlanjut," jelas dia.

Dari data BI suku bunga deposito di perbankan pada Oktober tercatat 5,93%. Kemudian untuk bunga kredit modal kerja 9,38%.

(kil/hns)