Muhammadiyah Jadi Tarik Dana dari Bank Syariah BUMN?

Soraya Novika - detikFinance
Selasa, 22 Des 2020 16:55 WIB
logo muhammadiyah
Ilustrasi/Foto: istimewa

Ketiga, BSI juga diharapkan dapar segera mendeklarasikan diri sebagai bank yang fokus kepada UMKM hingga pemberdayaan pada ekonomi umat Islam.

"BSI sesuai wataknya sebagai bank syariah sangat tepat apabila mendeklarasikan diri sebagai bank yang fokus kepada UMKM untuk percepatan perwujudan keadilan sosial-ekonomi secara lebih progresif di negeri ini. BSI yang berlabelkan syariah secara khusus penting menaruh perhatian, pemihakan, dan kebijakan imperatif pada program penguatan dan pemberdayaan ekonomi umat Islam yang sampai saat ini masih lemah secara ekonomi," tuturnya.

"Kebijakan khusus tersebut sebagai perwujudan dari keadilan distributif dalam bingkai aktualisasi persatuan Indonesia. Bila umat Islam kuat maka bangsa Indonesia pun akan menjadi kuat dan maju," imbuhnya.

Keempat, Agung menegaskan bahwa pandangan terkait BSI ini tidak ada kaitan dengan signifikansi dana pihak manapun yang disimpan di Bank Syariah tersebut, tetapi menyangkut tuntutan akuntabilitas publik terhadap BSI sebagai badan usaha milik negara yang menghimpun dana dari masyarakat dan menyalurkannya dalam rangka meningkatkan taraf hidup masyarakat sebagaimana perintah Undang-undang.

Sebelumnya, isu menarik dana dari Bank Syariah BUMN muncul dari Ketua Bidang Ekonomi PP Muhammadiyah Anwar Abbas.

"Mungkin sudah waktunya bagi Muhammadiyah untuk menarik dan mengalihkan semua dana yang ditempatkannnya di bank tersebut," ujar Ketua Bidang Ekonomi PP Muhammadiyah Anwar Abbas dalam keterangan tertulisnya yang diterima detikcom, Jumat (18/12/2020).

Selain menarik dana, Muhammadiyah juga berencana mengalihkan semua pembiayaan yang diterima kepada bank-bank syariah lain yang skalanya masih lebih kecil yang lebih menjangkau UMKM.

"Mengalihkan seluruh pembiayaan yang diterimanya kepada bank baru yang menjadi mitranya apakah itu bank negara syariah yang tidak ikut merger atau Bank Pembangunan Daerah (BPD) Syariah atau BPD yang ada unit syariahnya serta kepada bank-bank umum syariah atau bank-bank umum yang punya unit syariahnya," ungkapnya.

Sampai saat ini, belum jelas berapa banyak dana Muhammadiyah yang ada di bank-bank syariah BUMN. Menurut Anwar, rinci jumlah dana itu mungkin baru bisa diumumkan akhir Januari 2021 mendatang.


(hns/hns)