Daftar Pengemplang yang Tak Gubris Panggilan Satgas BLBI

Tim detikcom - detikFinance
Sabtu, 11 Sep 2021 12:30 WIB
Satgas BLBI Bergerak
Foto: Satgas BLBI Bergerak (Denny Pratama/detikcom)
Jakarta -

Sejumlah obligor/debitur pengemplang dana Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI) telah dipanggil oleh Satgas BLBI. Mereka diminta menghadap demi membayar utang kepada negara.

Beberapa nama yang sudah diminta hadir ada yang datang, namun ada pula yang mangkir dan diwakilkan. Berikut daftarnya dirangkum detikcom:

26 Agustus 2021

- Agus Anwar: Tidak hadir, namun sudah ada komunikasi dengan Satgas.
Jumlah utang: Rp 104.630.769.050,29 dalam rangka PKPS Bank Pelita Istismarat, penjamin atas penyelesaian kewajiban debitur PT Panca Muspan dan PT Bumisuri Adilestari.

- Tommy Soeharto: Diwakili kuasa hukum
Ronny Hendrato: Hadir
Jumlah utang: Rp 2.612.287.348.912,95 terkait Pengurus PT Timor Putra Nasional.

7 September 2021

- Kaharudin Ongko: Diwakili kuasa hukum
Jumlah utang: Rp 8.187.689.404.030,94 terkait PKPS Bank Umum Nasional dan PKPS Bank Arya Panduarta.

9 September 2021

- Kwan Benny Ahadi: Hadir melalui video conference, dari Kedutaan Besar RI di Singapura.
Jumlah utang : Rp 157.728.072.143,47

- Setiawan Harjono/Hendrawan Harjono: Tidak hadir
Jumlah utang: Rp 3.579.412.035.913,11.

- Debitur a.n. PT ERA PERSADA: Tidak hadir
Jumlah utang: Rp 130.570.056.944,80.

- Ronny H.R. (PT TPN): Hadir memenuhi panggilan
Jumlah utang : Rp 2.612.287.348.912,95.

Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan pemerintah tidak akan mengenal lelah dan menyerah untuk mendapatkan kembali hak negara.

"Tentu saya berharap kepada para obligor dan debitur tolong penuhi semua panggilan dan mari kita segera selesaikan obligasi atau kewajiban Anda semua yang sudah 22 tahun merupakan suatu kewajiban yang belum diselesaikan," ujar Sri Mulyani 27 Agustus 2021.

(toy/fdl)