Dapat THR Jangan Langsung Dihabiskan, Mending Dipakai buat Ini

Soraya Novika - detikFinance
Sabtu, 24 Apr 2021 06:00 WIB
Ilustrasi THR
Foto: Muhammad Ridho
Jakarta -

Pemerintah telah mewajibkan pengusaha membayar tunjangan hari raya (THR) Lebaran. Meski begitu, pemerintah juga menerapkan larangan mudik sehingga THR yang didapat berpotensi nganggur.

Daripada habis tak karuan, ada baiknya uang THR tadi dipakai untuk asuransi kesehatan. Kenapa harus asuransi kesehatan?

Tak semua orang beruntung mendapatkan asuransi kesehatan dari tempat kerjanya. Ditambah lagi, menurut data dari Global Medical Trends Survey Reports yang dipublikasikan Willis Tower Watson biaya medis di Indonesia diprediksi akan mengalami kenaikan hingga 12% (gross) di tahun 2021 ini.

Maka bagi mereka yang tidak memiliki jaminan kesehatan, kelak harus membayar biaya yang sangat mahal untuk setiap pengobatan dan perawatan medis dirinya maupun keluarga yang sakit.

Namun, sebelum terburu-buru membeli asuransi kesehatan, ada hal-hal dasar yang perlu diperhatikan terlebih dahulu seperti dikutip dari Lifepal, Sabtu (24/4/2021).

1. Pilih Asuransi

Bila Anda sama sekali belum memiliki asuransi kesehatan dan memiliki bujet terbatas untuk membayar premi, asuransi rawat inap boleh Anda pertimbangkan terlebih dulu. Sementara itu, untuk rawat jalan Anda bisa menggunakan dana darurat atau BPJS Kesehatan.

Alasan memprioritaskan asuransi rawat inap adalah karena ada banyak komponen biaya yang muncul ketika seseorang harus menjalani proses rawat inap di rumah sakit. Di antaranya adalah biaya akomodasi (kamar), biaya dokter, obat-obatan, laboratorium, dan biaya lain terkait rumah sakit. Selain itu, pilihlah asuransi rawat inap sesuai bujet dan kebutuhan Anda.

2. Ketahui Jenis Asuransi

Sebelum memutuskan memiliki proteksi kesehatan, sebaiknya Anda harus mencari tahu dulu jenis-jenis asuransi kesehatan apa yang Anda punya. Mulai dari bentuk pertanggungannya hingga apakah memiliki unsur investasi. Ada beberapa jenis asuransi kesehatan, sebagai berikut:

- Hospital benefit versus cash plan

Sama seperti BPJS, hospital benefit memberikan pertanggungan menyesuaikan biaya medis yang dikeluarkan. Hospital benefit biasanya digunakan sebagai asuransi kesehatan utama.

Berbanding terbalik dengan hospital benefit, cash plan memberi santunan tunai harian berdasarkan berapa lama Anda berada di rumah sakit. Jenis asuransi ini menjadi asuransi pelengkap asuransi kesehatan utama atau BPJS.

Misalnya, Anda dirawat selama empat hari dengan pertanggungan santunan tunai sebesar Rp 600 ribu per hari. Maka, Anda akan mendapatkan sebesar Rp 2,4 juta.

- Asuransi murni versus unit link

Bila Anda ingin memiliki jaminan kesehatan yang fokus pada perlindungan hanya untuk sebagai perlindungan, maka asuransi murni adalah jawabannya. Sementara itu, bagi Anda yang ingin memiliki jaminan kesehatan yang di dalamnya juga terdapat nilai investasi, maka asuransi unit link pilihan terbaiknya.

Untuk asuransi kesehatan, ada baiknya kamu mempunyai asuransi murni karena selain preminya lebih terjangkau. Selain itu, Anda juga mendapatkan perlindungan yang berfokus kepada kesehatan.

Jika menginginkan investasi, Anda bisa mencari jenis investasi lain yang tepat.

- Rawat inap (in-patient) versus rawat jalan (out-patient)

Saat menjalani rawat inap, tentu Anda akan menguras banyak biaya. Karena itu, utamakan mendapatkan asuransi kesehatan yang berfokus pada rawat inap. Premi asuransi rawat inap pun biasanya lebih murah. Jika kamu mempunyai uang berlebih, maka Anda bisa memilih asuransi yang mempunyai rawat jalan.

Berlanjut ke halaman berikutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2