Nasib Properti 'Berdarah-darah' Imbas Corona

Anisa Indraini - detikFinance
Kamis, 07 Jan 2021 07:00 WIB
Mal Golden Truly di Jalan Gunung Sahari, Jakarta, tutup per 1 Desember 2020. Sempat jadi primadona di Ibu Kota, satu per satu gerai Golden Truly pun kini tutup.
Ilustrasi/Foto: ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA
Jakarta -

Nasib bisnis properti 'berdarah-darah' sepanjang 2020 karena dihantam Corona (COVID-19). Mulai dari keterisian mal, hingga hotel semuanya menurun.

Di Jakarta, misalnya di kawasan Central Business District (CBD) okupansi mal turun dari 83,5% pada 2019 menjadi 80,7% pada 2020. Bogor mengalami penurunan paling tinggi mencapai 20% pada kuartal IV-2020.

"Kita bisa lihat di beberapa wilayah Jakarta, di CBD misalnya 83,5% tahun lalu turun 80,7%. Penurunan ini angkanya tidak terlalu tinggi tapi dari salesnya sangat berpengaruh. Di Bogor penurunannya paling signifikan bisa sampai 20%," ujar Senior Associate Director Colliers International Indonesia (CII), Ferry Salanto.

Khusus daerah di DKI Jakarta, penurunan okupansi ini dikarenakan adanya pembatasan sosial berskala besar (PSBB). Adanya PSBB tersebut mempengaruhi minat masyarakat untuk masuk atau berbelanja di mal.

"Ini semua karena memang sektor ritel terpengaruh dengan PSBB yang dilakukan oleh Pemprov DKI. PSBB itu menurunkan minat orang atau menahan orang untuk tidak masuk mal," jelas Ferry.

Begitu juga untuk tingkat keterisian hotel, dampak paling terasa terjadi pada April 2020 saat pemerintah melakukan kebijakan PSBB ketat.

"Secara umum kondisi hotel belum membaik Tingkat hunian turun cukup drastis terutama April 2020," imbuhnya.

Tingkat hunian perkantoran juga menurun dan membuat harga sewanya anjlok. Klik halaman selanjutnya.

CII mencatat ada sekitar tujuh gedung baru beroperasi selama tahun 2020. Hal itu menambah total pasok kumulatif mencapai 6,87 juta meter persegi (m2) untuk area CBD) dan 3,58 juta m2 untuk luar CBD.

Berlanjut ke halaman berikutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2