ADVERTISEMENT

Department Store Mewah Dilego Rp 76 T, Siap Dibeli Raksasa Ritel Ini

Danang Sugianto - detikFinance
Senin, 27 Des 2021 10:40 WIB
Pengunjung pusat perbelanjaan Senayan City memadati mal tersebut untuk berburu barang dalam ajang Midnight Sale, Jakarta, Jumat (1/6/2018) malam. Untuk meramaikan puasa di bulan Ramadan 2018 dan jelang Lebaran, sejumlah mal di Jakarta pun menggelar midnight sale. Grandyos Zafna/detikcom

Setiap mal pun menawarkan program diskon yang menggiurkan. Berbagai benda dan barang kebutuhan sehari-hari, kebutuhan liburan, sampai kebutuhan Lebaran tak ketinggalan mendapat sale sampai dengan 70 persen lebih.
Ilustrasi/Foto: Grandyos Zafna

Konglomerat tersebut akan dikelola dari sebuah perusahaan induk di London, dengan potensi untuk pencatatan bursa saham, meskipun manajemen lokal dari toko-toko di negara lain akan tetap ada.

Central telah membuka department store pertamanya pada tahun 1956, berkembang menjadi pemilik mal terbesar di Thailand dengan sekitar 2.400 toko ritel. Ini memiliki usaha patungan e-commerce dengan JD.com China dan saham di Grab Holdings di Asia Tenggara.

Central telah hadir di Eropa sejak 2011 ketika membeli jaringan department store Italia kelas atas La Rinascente SpA seharga 205 juta euro. Pada 2013, ia juga mengakuisisi Illum, department store tertua di Denmark.

Pada 2015, Central membeli saham mayoritas di tiga department store mewah di Jerman dari Signa. Central dan Signa tahun lalu bersama-sama membeli toko mewah Swiss Globus dan aset lainnya seharga lebih dari 1 miliar franc Swiss (US$ 1,1 miliar).

Central dan Signa juga telah bekerja sama dengan raksasa ritel Jepang Aeon Co untuk mengembangkan platform e-commerce untuk salah satu pasar ritel olahraga online dengan pertumbuhan tercepat di dunia.


(das/ara)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT