ADVERTISEMENT

Bos Otorita Nusantara Punya Kewenangan Bikin Perusahaan

Trio Hamdani - detikFinance
Rabu, 23 Mar 2022 14:46 WIB
Calon ibu kota baru diketahui bernama Nusantara. Keputusan tersebut berdasarkan pilihan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang ditetapkan dalam UU IKN.
Foto: dok. screenshot
Jakarta -

Otorita Ibu Kota Nusantara (IKN) diberikan kewenangan untuk mendirikan perusahaan. Mereka dapat membentuk Badan Usaha Milik Otorita untuk kepentingan di ibu kota baru di Kalimantan Timur (Kaltim).

"Badan Usaha Milik Otorita adalah badan usaha yang didirikan oleh Otorita Ibu Kota Nusantara dalam rangka kegiatan persiapan, pembangunan, pemindahan, dan pengembangan dan Ibu Kota Negara, serta penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Khusus Ibu Kota Nusantara," demikian dikutip dari Rancangan Perpres tentang Otorita Ibu Kota Nusantara, Rabu (23/3/2022).

Otorita Nusantara memikirkan fungsi untuk memberikan penugasan, arahan, serta pembinaan dan pengawasan terhadap pelaksanaan kegiatan Badan Usaha Milik Otorita.

"Kepala Otorita dapat melimpahkan kewenangannya sebagai PJPK (Penanggung Jawab Proyek Kerja Sama) kepada Badan Usaha Milik Otorita setelah mendapat persetujuan Dewan Pengarah," bunyi aturan tersebut.

Badan Usaha Milik Otorita ini berbentuk perseroan terbatas yang paling tidak 80% sahamnya dimiliki oleh Otorita Ibu Kota Nusantara.

Dijelaskan lebih lanjut, pelaksanaan kegiatan Badan Usaha Milik Otorita dilakukan berdasarkan penugasan yang diberikan oleh Kepala Otorita. Penugasan diberikan dengan berpedoman pada perencanaan dalam Rencana Induk Ibu Kota Nusantara.

"Dan berdasarkan pada ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai persiapan, pembangunan, dan pemindahan Ibu Kota Negara, serta penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Khusus Ibu Kota Nusantara," bunyi penjelasan lebih lanjut.

Badan Usaha Milik Otorita berperan sebagai pengembang utama (master developer) dan perusahaan induk yang membentuk anak-anak perusahaan sesuai dengan kebutuhan bisnis dan layanan dalam rangka kegiatan persiapan, pembangunan, dan pemindahan Ibu Kota Negara, serta penyelenggaraan Pemerintahan Daerah Khusus Ibu Kota Nusantara.

"Dalam hal Otorita Ibu Kota Nusantara mendirikan lebih dari 1 Badan Usaha Milik Otorita, salah satu Badan Usaha Milik Otorita bertindak sebagai pengembang utama," jelas draf rancangan peraturan presiden tersebut.

Kepala Otorita mewakili Otorita Ibu Kota Nusantara sebagai pemegang saham dalam kepemilikan Badan Usaha Milik Otorita. Sedangkan Wakil Kepala Otorita merupakan salah satu anggota komisaris Badan Usaha Milik Otorita dan bertindak sebagai komisaris utama.

Selain itu Badan Usaha Milik Otorita dilengkapi pengawas internal dan penasehat keuangan/finansial Badan Usaha Milik Otorita juga tunduk pada ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai perseroan terbatas, dan dikelola secara profesional dengan menggunakan kelaziman dalam dunia usaha.

Dalam rangka penyelenggaraan tugas dan fungsi, serta pengelolaan Badan Usaha Milik Otorita, Kepala Otorita memiliki kewenangan dalam hal kebijakan penyertaan modal, subsidi, penugasan, penggunaan hasil dividen Badan Usaha Milik Otorita, dan pembinaan dan pengawasan terhadap penyertaan modal pada Badan Usaha Milik Otorita.

"Ketentuan lebih lanjut terkait dengan rapat umum pemegang saham, dewan komisaris, direksi, anggaran dasar, pembinaan dan pengawasan, perencanaan, operasional, penggunaan laba, anak perusahaan, dan hal lain mengenai Badan Usaha Milik Otorita diatur dalam Peraturan Kepala Otorita," demikian dijelaskan lebih lanjut.



Simak Video "Jokowi Minta Ibu Kota Baru Ditetapkan Jadi Proyek Strategis Nasional"
[Gambas:Video 20detik]
(toy/das)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT