ADVERTISEMENT

Jam Kerja di Jakarta Diusulkan Mundur, Biaya Kantor Bisa Bengkak Lho

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Kamis, 11 Agu 2022 13:21 WIB
Sejumlah pegawai kembali bekerja di kantor usai sebelumnya bekerja dari rumah. Guna cegah virus Corona para pegawai pakai face shield hingga masker saat bekerja
Jam Kerja di Jakarta Diusulkan Mundur, Biaya Kantor Bisa Bengkak Lho/Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Beberapa waktu lalu, polisi mengusulkan adanya pengaturan jam kerja pegawai kantoran di DKI Jakarta. Jam kerja kantoran diusulkan mundur untuk mengurangi kemacetan yang ada di Jakarta karena jam keberangkatan yang sama.

Usulan ini ditolak mentah-mentah oleh konsultan properti. Associate Director Knight Frank Indonesia, Andi Rina Martianti menilai memundurkan jam kerja pegawai kantoran merupakan hal yang sangat sulit.

"Jujur aja saya salah satu yang tentang hal ini, karena memang sangat tidak mudah kalau kita bekerja shift-shiftan ya, masuk siang begitu," kata Rina dalam paparan virtual Property Market Review Knight Frank semester I-2022, Kamis (11/8/2022).

Rina menyampaikan dari sisi occupiers alias perusahaan-perusahaan penyewa lahan kantor pasti akan menolak usulan ini karena membuat ongkos layanan kantor makin tinggi.

Menurutnya, apabila jam kerja harus mundur artinya pekerja kantoran akan pulang lebih malam. Nah biaya pelayanan di gedung-gedung perkantoran akan makin mahal ongkosnya apabila beroperasi di atas jam 6 sore.

Jatuhnya, biaya yang dibebankan adalah ongkos overtime yang lebih mahal. Mulai dari penggunaan listrik hingga AC pun akan makin mahal, menurut Rina hal ini pasti akan dikeluhkan para occupiers.

"Kalau dilihat dari sisi occupiers, masalahnya adalah untuk biaya pasti akan lebih tinggi. Karena biasanya setelah jam 6 sore itu, itu akan berlaku biaya overtime baik listrik dan AC, dan setelah jam 6 itu biaya listrik bakal lebih tinggi," papar Rina.

"Menurut saya nggak akan mudah diterapkan (jam kerja dimundurkan), karena biaya pelayanannya akan sangat jauh lebih tinggi," lanjutnya.

Di sisi lain, Rina juga mengatakan penyedia transportasi umum di Jakarta pun bakal terbebani dengan rencana jam kerja yang dimundurkan. Pasalnya, operator harus meningkatkan jam layanannya.

"Ini juga pemerintah harus menekankan public transportation akan diperpanjang. Mungkin sekarang MRT sampai jam 10, mungkin nanti makin panjang, dan itu kan nggak akan mudah juga menurut kami," sebut Rina.

Polisi usul jam kerja mundur. Berlanjut ke halaman berikutnya.

Simak juga Video: Anti Kejebak Macet! Ini Cara Cek Arus Lalu Lintas Lewat CCTV Online

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT