Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 24 Apr 2020 14:32 WIB

Perajin Kentungan Akar Bambu Kebanjiran Order di Tengah Corona

Achmad Syauqi - detikFinance
Pedagang kentungan akar bambu di Klaten Foto: Achmad Syauqi/detikcom
Klaten -

Tak hanya perajin kentungan berbahan batang bambu yang laris, tapi perajin kentungan berbahan limbah akar bambu juga kebanjiran order. Perajin di Klaten bahkan menerima pesanan sampai 1.000 biji.

" Kemarin ada pesanan sampai 1.000 biji. Ini baru proses dibuatkan," ungkap Septian Aldi, pemilik usaha kerajina akar bambu di tepi Jalan Yogya-Solo Desa Jambu Kulon, Kecamatan Ceper, Klaten pada detikcom, Jumat (24/4/2020) pagi.

Septian mengatakan sudah dua pekan ini pesanan dan pembelian kentungan meningkat setelah marak Corona dan jaga malam. Pembeli eceran bisanya hanya 1-5 biji sehari kini naik berlipat.


Kebanyakan pembelinya dari Solo, Yogyakarta dan Klaten. Menurut Septian banyaknya permintaan membuat harga juga naik. Harga saat ini bisa sampai Rp 50.000 per biji.

" Ya harga naik sampai Rp 50.000 per biji. Dulu sekitar Rp 35.000 per biji karena sekarang bahan agak sulit," sambung Septian.

Bahan yang dipakai, terang Septian adalah limbah pohon bambu dari bagian akar atau dangkel. Bahan didatangkan dari luar kota. Bahan baku didatangkan dari Purwokerto atau Banjarnegara, dan Ada juga dari Bojonegoro.

Berapa kentungan yang bisa diproduksi dalam sehari? Klik halaman selanjutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com