Follow detikFinance
Selasa, 16 Okt 2018 21:11 WIB

Soal Antisipasi Dampak Bencana, RI Mau Belajar dari Jepang (Lagi)

Selfie Miftahul Jannah - detikFinance
Melihat Pantoloan, Titik Terparah yang Hancur Akibat Gempa Palu (Foto: Isfari Hikmat) Melihat Pantoloan, Titik Terparah yang Hancur Akibat Gempa Palu (Foto: Isfari Hikmat)
Jakarta - Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati menjelaskan, pihaknya sudah bekerja sama dengan Jepang mengenai penanganan bencana gempa dan tsunami sejak lama. Khusus untuk saat ini pihaknya akan kembali bekerja sama di bidang teknologi untuk alat mitigasi bencana.

"Jadi kita ini alih teknologi, jadi awalnya kita melihat teknologi negara yang sudah lebih maju. Terutama gempa dan tsunami misalnya itu Jepang. Tapi harus ada local content, nah ini justru kita tadi membahasnya itu. Jadi tadi misalnya teknologi kita awalnya," jelas dia di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman, Selasa (16/10/2018).

Ia menjelaskan, teknologi yang saat rapat dibicarakan merupakan alat pendeteksi bencana yang lebih canggih daripada buoy.

"Kita terapkan teknologi peringatan dini gempa yang tadi saya katakan yang 10 detik itu sudah ada alarm. Sepertinya cuma 10 detik tapi itu bisa menyelamatkan, agar jaringan gas tidak meledak dan dalam seketika bisa shutdown" jelas dia.


Ia menjelaskan, akan mengadaptasi teknologi yang diterapkan di Jepang dengan memasukkan perangkat atau konten lokal.

"Harus ada knowlage transfer, kita belajar dari Jepang kita kembangkan sendiri di Indonesia dengan local content. Artinya itu tidak mungkin satu lembaga bekerja sendiri. Tidak hanya BMKG misalnya dengan BPPT, dengan Kemenristek Dikti ada perguruan tinggi, kemudian dengan Lipi kemudian dengan badan geologi," papar dia.


Ia menjelaskan, pihaknya berupaya untuk membangun alat untuk peringatan sebelum bencana.

"Karena bencana itu adalah sesuatu yang sangat kompleks perlu sinergi yang kuat. Terutama dalam penanganannya dan juga pencegahan. Mencegah itu bukan gempa-nya, bukan tsunami-nya tapi yang dicegah adalah korban jiwa dan dampaknya," jelas dia. (dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed