Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 25 Mar 2019 17:20 WIB

Ada Batas Atas Tarif Ojol, Kemenhub: Masyarakat Tak Bayar Berlebihan

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Foto: Tim Infografis: Luthfy Syahban Foto: Tim Infografis: Luthfy Syahban
FOKUS BERITA Tarif Baru Ojek Online
Jakarta - Pemerintah memutuskan tarif ojek online (ojol) di Jabodetabek yakni batas bawah sebesar Rp 2.000 per km dan batas atas Rp 2.500. Keputusan tarif ini diumumkan pada hari ini.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Budi Setiyadi menerangkan, batas atas diterapkan untuk melindungi konsumen. Dengan demikian, konsumen tidak membayar tarif terlampau mahal.

"Kita kan dari batas bawah ke atas, up to, kalau batas atas kita ingin melindungi pengemudi dan masyarakatnya. Jangan sampai masyarakatnya bayarnya berlebihan," katanya di Kemenhub Jakarta, Senin (25/3/2019).


Dia menerangkan, dalam kondisi tertentu tarif bisa saja naik. Sebab, hal itu berkaitan dengan ketersediaan dan permintaan.

"Kenapa harus ada batas atas, biasanya dikenakan saat malam hari, saat hujan, atau saat jam sibuk peak hour pagi itu antara supply dengan demand tidak seimbang, itu dikenakan seperti itu (batas atas)," ujarnya.


Dengan adanya batas atas ini, aplikator juga tidak bisa 'memainkan' harga sehingga tarifnya lebih dari Rp 2.500 per km.

"Itu Rp 2.500, nanti jangan dikenakan Rp 3.000 kan bisa saja, permainan aplikasi kan bisa seperti itu. Jadi kalau seperti ini, ini mengingat, artinya, aplikator tidak boleh memainkan batas atas saat di atas Rp 2.500," ujarnya.


Ada Batas Atas Tarif Ojol, Kemenhub: Masyarakat Tak Bayar Berlebihan
(dna/dna)
FOKUS BERITA Tarif Baru Ojek Online
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com