Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 22 Agu 2019 11:27 WIB

Di Depan Sri Mulyani Cs, DPR Beri Pandangan soal RAPBN 2020

Hendra Kusuma - detikFinance
Ilustrasi/Foto: Lamhot Aritonang Ilustrasi/Foto: Lamhot Aritonang
Jakarta - Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI kembali menggelar rapat paripurna bersama Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan beberapa perwakilan dari Bappenas. Pimpinan paripurna, Fadli Zon mengatakan rapat ini akan mendengar pandangan umum fraksi-fraksi atas RUU tentang RAPBN tahun anggaran 2020 beserta nota keuangan.

"Menurut catatan dari sekretariat daftar hadir telah ditandatangani oleh 303 anggota termasuk yang izin dan dihadiri seluruh fraksi. Dengan demikian forum tercapai, dengan menyebut bismillah kami menyatakan rapat paripurna terbuka untuk umum," kata Fadli Zon di ruang rapat paripurna DPR, Jakarta, Kamis (22/8/2019).

Fadli Zon menyebut, masing-masing perwakilan fraksi akan menyampaikan pandangan umum atas RUU tentang APBN tahun anggaran 2020 beserta nota keuangan.

"Untuk mempersingkat waktu, kami persilakan juru bicara masing-masing fraksi untuk menyampaikan pandangannya," ujar Fadli Zon.


Diketahui, Pemerintah menetapkan penerimaan negara di 2020 sebesar Rp 2.221,5 triliun. Angka itu terdiri dari penerimaan perpajakan Rp 1.861,8 triliun, penerimaan negara bukan pajak Rp 359,3 triliun dan penerimaan hibah Rp 0,5 triliun.

Untuk belanja negara ditetapkan sebesar Rp 2.528,8 triliun. Terdiri dari belanja pemerintah pusat Rp 1.670 triliun, serta transfer ke daerah dan dana desa sebesar Rp 858,8 triliun.

Dengan begitu defisit anggaran di 2020 sebesar Rp 307,2 triliun atau 1,76% terhadap Produk Domestik Bruto (PDB). Angka itu turun dibanding APBN 2019 yang defisitnya mencapai Rp 310,8 triliun.


Mengenai asumsi dasar, pertumbuhan ekonomi tahun depan diperkirakan berada di level 5,3% dan masih didominasi oleh konsumsi sebagai motor penggeraknya. Sedangkan inflasi dipastikan masih berada di level yang rendah, yaitu 3,1%. Nilai tukar dolar AS terhadap rupiah tahun depan dipatok di level Rp 14.400. Jokowi juga meyakini arus investasi masuk masuk ke dalam negeri.

Selanjutnya, suku bunga SPN 3 bulan tahun depan diperkirakan berada di level 5,4%. Kemudian harga minyak mentah Indonesia (ICP) tahun depan berada di US$ 65 per barel. Target lifting minyak dan gas bumi tahun depan ditargetkan masing-masing 734 ribu barel dan 1,19 juta barel setara minyak per hari.

Simak Video "Pantun Bamsoet di Penutupan Sidang Tahunan MPR 2019"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com