Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 01 Nov 2019 14:55 WIB

Bantu Mentan, BPS Rilis Data Pangan Januari 2020

Danang Sugianto - detikFinance
Foto: Kepala BPS Suhariyanto (Foto: Ari Saputra/detikcom) Foto: Kepala BPS Suhariyanto (Foto: Ari Saputra/detikcom)
Jakarta - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo telah mendatangi Badan Pusat Statistik (BPS) dalam upaya penyeragaman data pangan. Hal itu pun disambut baik oleh BPS yang dipercaya sebagai pengumpul data yang sah.

"Kemarin Mentan sudah datang ke sini dan Kementan juga mengunjungi Kementerian ATR (Agraria dan Tata Ruang)," kata Kepala BPS Suhariyanto di Gedung BPS, Jakarta Pusat, Jumat (1/11/2019).

Data yang tengah dibuat adalah luas lahan baku pertanian dan produksi padi. BPS sudah merilis data itu pada Oktober 2018 tapi baru mencakup 16 provinsi.

"Jadi, sekarang disempurnakan lagi di seluruh provinsi dengan harapan Januari sudah bisa. Tapi itu dari luas lahan bakunya dulu," tuturnya.


Pria yang akrab disapa Kecuk itu menjelaskan, nantinya soal data luas lahan baku pertanian dikeluarkan oleh Kementerian ATR/BPN. Data itu kemudian digunakan oleh BPS untuk mengumpulkan data produksi.

Upaya penyempurnaan data itu menurutnya sudah lama dilakukan. Memang untuk mengecek ke lapangan memakan waktu yang lama.


Mentan sendiri telah menargetkan penyempurnaan data itu selesai dalam 100 hari kerja sejak dia menjabat. Menurut Kecuk target itu bukan hal yang mustahil.

"Sebetulnya sudah. Karena itu tidak baru dimulai sekarang, sudah dimulai checking-nya. Saya yakin Januari bisa," tegasnya.

Penyempurnaan data pangan ini dilakukan menggunakan teknologi satelit. Selain itu untuk beberapa tempat juga dilakukan pengumpulan data secara manual atau terjun langsung ke lapangan.

Simak Video "BPS: Indeks Demokrasi Indonesia Naik Dibanding Tahun 2017"
[Gambas:Video 20detik]
(das/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com