Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 10 Des 2019 14:11 WIB

Kapan Naik Transportasi Umum di Jakarta Cuma Pakai 1 Kartu?

Vadhia Lidyana - detikFinance
Ilustrasi. Foto: Jefrie Nandy Satria/detikcom
Jakarta - Kartu perjalanan sejumlah transportasi umum di Jakarta yang disediakan pemerintah masih belum bisa digunakan untuk seluruh moda. Misalnya saja, kartu keluaran PT Kereta Api Indonesia/KAI (Persero) tak bisa digunakan untuk Transjakarta, maupun MRT.

Untuk itu, PT KAI dan PT MRT Jakarta (Perseroda) akan membentuk perusahaan baru (New Co) sebagai joint venture vehicle integrasi transportasi Jadebotabek. Otoritas perusahaan tersebut akan dipegang oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan bahwa program pertama yang akan dilakukan oleh perusahaan tersebut yakni menciptakan sebuah kartu perjalanan yang dapat digunakan untuk segala transportasi umum seperti Transjakarta, Kereta Commuter Indonesia (KCI), MRT, dan angkutan umum mikrotrans Jak Lingko.

"Angkutan umum bisa pakai kartu dan bisa pindah ke transportasi lainnya, misalnya pakai Transjakarta, bisa pindah-pindah dengan mudah. Tapi tidak bisa dengan KRL (KCI). Sekarang dengan integrasi ini maka rakyat bisa gunakan satu kartu untuk KRL, Transjakarta, dan angkutan umum," kata Anies usai menghadiri acara Apresiasi dan Penghargaan Zona Integritas 2019 di Hotel Bidakara, Jakarta, Selasa (10/12/2019).


Namun, Anies belum bisa mengungkapkan kapan kartu tersebut dapat diluncurkan. "Nanti ya kalau itu," ujarnya.

Selain program kartu integrasi tersebut, New Co ini juga akan membangun sarana integrasi antara Transjakarta dengan KRL. Sehingga, bus-bus Transjakarta bisa langsung mengakses stasiun-stasiun KRL dan kereta bandara.

"Jadi joint venture-nya itu Pemprov diwakili MRT, pemerintah pusat diwakili KAI. Lalu bentuk joint venture yang akan kelola KRL, akan kelola stasiun-stasiunnya dan juga kereta bandara. Jadi nanti stasiun itu bisa bus masuk ke dalam sehingga tidak macet. Jadi ini terintegrasi," jelas Anies.

Lagi-lagi, ia belum mau mengungkapkan stasiun KRL yang bakal menjadi lokasi utama dibangunnya integrasi dengan Transjakarta. "Nanti ya, nanti," tutupnya.



Simak Video "Cegah Penyebaran Corona, KAI Hadirkan Rail Clinic di Stasiun Depok"
[Gambas:Video 20detik]
(fdl/fdl)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com