Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 18 Des 2019 15:14 WIB

Semua Barang Impor di Toko Online Diusulkan Kena Bea Masuk 2020

Vadhia Lidyana - detikFinance
Foto: Menteri Perdagangan Agus Suparmanto (Anisa Indraini/detikcom)
Jakarta - Revisi aturan bea masuk impor barang-barang konsumsi via e-commerce tengah dibahas pemerintah. Menteri Perdagangan (Mendag) Agus Suparmanto mengusulkan, pengenaan bea masuk terhadap impor barang-barang konsumtif via e-commerce tanpa batasan harga.

Harapannya, implementasi bea masuk terhadap impor barang-barang konsumsi tersebut dapat diterapkan 2020.

"Ya awal tahun depan, ini segera. Sesegera mungkin," tutur Agus di kantornya, Rabu (18/12/2019).

Perlu diketahui, sejak Oktober 2018 impor barang melalui e-commerce dengan total nilai di atas US$ 75 dikenakan bea masuk 7,5%. Bea masuk tersebut berlaku flat alias sama untuk semua jenis barang. Di bawah harga itu, produk impor bebas bea masuk.


Dengan kebijakan tersebut, importir berpotensi memecah transaksi sehingga barangnya tak melebihi US$ 75, serta tak kena bea masuk. Hal tersebut menyebabkan banjirnya impor barang konsumsi via e-commerce.

Untuk itu, Agus mengusulkan agar pengenaan bea masuk ini diberikan terhadap semua barang tanpa ada batasan harga:

"Nanti bisa saja (tanpa batasan), tapi belum final ini," ujar Agus.

Dengan usulan tersebut, harapannya masyarakat Indonesia bisa meningkatkan konsumsi produk dalam negeri.

"Ini masih proses. Intinya melindungi produk dalam negeri supaya konsumen ini lebih banyak ke produk dalam negeri," sebut dia.


Sebagai informasi, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat impor Indonesia pada November 2019 tercatat sebesar US$ 15,34 miliar. Angka ini lebih tinggi 3,94% dibandingkan bulan sebelumnya.

Dibandingkan bulan sebelumnya, impor barang konsumsi tercatat naik 16,13%, barang baku naik 2,63%, dan barang modal naik 2,5%.

Beberapa jenis barang konsumsi yang impornya naik di November antara lain buah-buahan seperti apel dan jeruk dari China.

Dengan impor November US$ 15,3 miliar, total impor dari Januari-November 2019 adalah US$ 173,35 miliar. Meski naik dibandingkan bulan sebelumnya, impor dibandingkan periode yang sama tahun lalu tercatat turun 9,88%.

Simak Video "Cegah Virus Corona, Mendag Perketat Pengawasan Impor dari China"
[Gambas:Video 20detik]
(hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com