Ada Kargo Pangan RI di Balik Sumbangan Alkes dari Uni Emirat Arab

Vadhia Lidyana - detikFinance
Kamis, 14 Mei 2020 11:41 WIB
Ilustrasi pesawat
Ilustrasi/Foto: iStock
Jakarta -

Pada 28 April 2020, Uni Emirat Arab (UEA) mengirimkan 20 ton alat kesehatan (alkes) dan alat penunjang lainnya ke Indonesia untuk penanganan virus Corona (COVID-19). Bantuan itu diserahkan oleh Duta Besar Uni Emirat Arab untuk RI Abdulla Salem Al-Dhaher kepada Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Ternyata, usai pengiriman tersebut, Badan Pengkajian dan Pengembangan Perdagangan (BP3) Kementerian Perdagangan (Kemendag) menemukan kegiatan ekspor pangan yang langsung diangkut pesawat dari UEA tersebut. Menurut BPPP Kemendag, pesawat UEA tersebut mengangkut 40 ton komoditas pangan dari Indonesia.

"Saya ingin menyampaikan sebuah faktanya bahwa ada sebuah transaksi yaitu saat pesawat dari UEA mengirim bantuan alkes. Dia sudah merencanakan dan sudah komunikasikan sebelumnya isi kontainernya sebanyak 40 ton itu diisi oleh pangan dari Indonesia," ungkap Kepala BP3 Kasan Muhri dalam webinar pangan Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN), Kamis (14/5/2020).

Menurut Kasan, sebelum pesawat pembawa alkes UEA berangkat dari Kota Dubai, pihak UEA sudah berkomunikasi dengan beberapa perusahaan di Indonesia untuk memasok pesawatnya tersebut dengan komoditas pangan. Namun, Kasan tak menerangkan lebih lanjut komoditas pangan apa saja yang dipasok.

"Jadi sebelum take off dari Dubai, itu langsung dikomunikasikan ke Indonesia dan perusahaan di sini bisa langsung memenuhi permintaan untuk mengisi kargo 40 ton di pesawat itu," urainya.

Menurut Kasan, kegiatan ekspor pangan di tengah pandemi Corona ini merupakan salah satu persoalan yang berkaitan langsung dengan stok dalam negeri.

"Nah itu juga mungkin masalah pangan yang juga kita catat," ungkap dia.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Penuhi Kebutuhan Masyarakat, Kemendag Impor 550 Ribu Ton Gula"
[Gambas:Video 20detik]