Kemenhub Dorong Truk Pasang Ini Buat Tekan Angka Kecelakaan

Arbi Anugrah - detikFinance
Sabtu, 18 Jul 2020 17:45 WIB
Kemenhub Dorong Truk Besar Pasang Ini Buat Kurangi Kecelakaan
Foto: Arbi Anugrah/detikcom
Banyumas -

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) mendorong pemasangan perisai kolong belakang (rear underrun protection) di sasis truk trailer dan tronton. Hal tersebut untuk menurunkan tingkat kecelakaan parah atau fatalitas antara mobil kecil dengan truk, khususnya di jalan tol.

"Kecelakaan di jalan tol 90% melibatkan mobil kecil dengan truk. Itu 90% korban tingkat fatalitasnya tinggi sekali, bisa luka berat, meninggal dunia karena kalau masuk ke kolong truk, balon airbag-nya itu tidak berfungsi karena langsung masuk ke kepalanya itu (kendaraan kecil ke kolong truk)," kata Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi, Sabtu (18/7/2020).

Hal tersebut disampaikan Budi kepada wartawan usai pemasangan Rear Underrun Protection secara simbolis di Unit Pelaksana Uji Berkala Kendaraan Bermotor (UPUBKB) Banyumas.

Penerapan perisai kolong belakang truk ini sebagai langkah tindak lanjut rekomendasi Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) untuk meningkatkan aspek keselamatan bidang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ).

Dia mengatakan jika pemasangan perisai kolong belakang sangat perlu dan penting. Apalagi jika truk bermuatan berat berada di jalan tol, tingkat kecepatannya biasanya tidak bisa maksimal. Sedangkan banyak kendaraan kecil berkecepatan tinggi.

"Dampaknya kalau tidak bisa maksimal, sedangkan di jalan tol ini max traffic kendaraan kecil yang kecepatan tinggi, terutama pada saat hujan, malam hari. Kendaraan kecil tidak bisa melihat jika di depannya ada truk, makanya kita mengupayakan sudah lama juga dari Perhubungan Darat meminta kepada pengusaha agar memasang ini," jelasnya.

Maka dari itu, diharapkan dengan dipasangnya perisai kolong belakang truk ini. Nantinya ketika terjadi kecelakaan, mobil kecil akan membentur perisai tersebut sehingga tidak langsung masuk ke kolong truk dan airbag bisa berfungsi normal.

"Makanya dengan dipasang seperti ini, ketika ada benturan diharapkan airbag-nya berfungsi normal," ucapnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Biang Kerok Jalan Rusak, Truk Obesitas Dirazia Kemenhub!"
[Gambas:Video 20detik]