Kepala Daerah Tanya Intervensi Pusat di Omnibus Law, Bos BKPM Jawab Ini

Trio Hamdani - detikFinance
Rabu, 14 Okt 2020 06:00 WIB
Kepala BKPM Bahlil Lahadalia
Foto: Mohammad Wildan/20detik
Bahlil menegaskan UU Ciptaker tidak menghilangkan kewenangan kepala daerah terkait perizinan.

"Tidak ada izin satupun terkait dengan izin usaha yang ditarik ke (pemerintah) pusat. Itu di Pasal 174," ujar Bahlil.

Dia menjelaskan bahwa yang benar adalah izin tetap di daerah, tetapi pemerintah pusat membuat ruang agar proses perizinan tidak terlalu panjang. Untuk itu dibuatlah yang namanya Norma, Standar, Prosedur, dan Kriteria (NSPK).

Itu yang akan mengatur lamanya proses perizinan berusaha di daerah. NSPK ini memberikan tenggat waktu kepada pemerintah daerah untuk menyelesaikan perizinan. Bahlil mencontohkan izin lokasi.

"Nah inilah kemudian NSPK ini kita buat, contoh 1,5 bulan. Silakan bapak-bapak mengeluarkan izin dalam waktu 1,5 bulan itu, itu kewenangan kepala daerah. Nah tapi kalau 1,5 bulan itu tidak keluar maka oleh NSPK itu dianggap disetujui dan kita keluarkan berdasarkan peta RTRW yang ada di Kementerian ATR," paparnya.

Dia melanjutkan, izin lokasi di daerah selama ini cukup memakan waktu meskipun tidak semua kepala daerah lambat dalam memberikan izin tersebut. "Pengusaha itu cuma butuh 4 hal, kemudahan, kepastian, efisiensi, kecepatan," tambah Bahlil.

Halaman


Simak Video "Buruh Ancam Demo Besar-Besaran Jika MK Sahkan UU Cipta Kerja"
[Gambas:Video 20detik]

(toy/zlf)