Kapan Ekonomi Bisa Mulai Pulih dari Corona?

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Rabu, 02 Des 2020 10:23 WIB
Jerome Powell
Foto: Dok. Reuters
Jakarta -

Gubernur Bank Sentral Amerika Serikat alias Federal Reserve (The Fed) Jerome Powell mengatakan prospek ekonomi AS masih akan terus dirundung ketidakpastian. Apalagi kenaikan kasus COVID-19 terus terjadi.

Menurutnya, pemulihan ekonomi tidak bisa terjadi sampai orang-orang yakin untuk kembali melakukan kegiatan ekonomi secara langsung. Saat ini kegiatan ekonomi terbatas karena kekhawatiran akan virus Corona.

"Meningkatnya kasus COVID-19 baru, baik di sini maupun di luar negeri, mengkhawatirkan dan dapat terbukti menantang selama beberapa bulan ke depan. Pemulihan ekonomi penuh tidak mungkin sampai orang yakin bahwa aman untuk terlibat kembali dalam berbagai kegiatan," kata Powell dilansir dari CNN, Rabu (2/12/2020).

Tetapi, menurutnya berita baru-baru ini tentang vaksin cukup menjanjikan dan memberikan angin segar untuk jangka menengah. Meskipun dia melihat adanya tantangan yang signifikan termasuk waktu, dalam melakukan produksi dan distribusi vaksin.

"Masih sulit untuk menilai waktu dan ruang lingkup implikasi ekonomi dari perkembangan ini dengan tingkat kepercayaan apapun," kata Powell.

Sementara itu, beberapa program yang diterapkan The Fed pada bulan Maret akan berakhir pada akhir tahun. Powell mengatakan program ini sudah membantu membuka hampir US$ 2 triliun sekitar Rp 28.200 triliun (kurs Rp 14.100) pendanaan lewat perbankan di AS.

Selanjutnya
Halaman
1 2