Perjalanan Tuntutan Nasabah Jouska hingga ke Mabes Polri

Soraya Novika - detikFinance
Senin, 11 Jan 2021 13:27 WIB
Jouska
Foto: Jouska (Mindra Purnomo/tim infografis detikcom)
Jakarta -

Tuntutan nasabah PT Jouska Finansial Indonesia (Jouska) tampak belum mencapai titik terangnya. Kini, kasusnya sudah berpindah ke Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus-Bareskrim Mabes Polri dari yang awalnya dilaporkan ke Polda Metro Jaya.

Alasannya, karena tipe kasus Jouska masuk ranah sektor moneter di mana pihak-pihak yang menjadi terlapor ada dalam pengawasan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Kini, kuasa hukum klien Jouska, Rinto Wardana bersama Perencana Keuangan Safir Senduk, Chairman & President Asosiasi Perencana Keuangan IARFC (International Association of Register Financial Consultant) Indonesia, Aidil Akbar Madjid dan Asosiasi Perencana Keuangan (APERKEI) diwakili Muhammad Kharisma tengah melakukan berita acara pemeriksaan (BAP) pelapor kepada penyidik di Mabes Polri.

Sebelum sampai ke Mabes Polri, kasus ini melalui perjalanan yang cukup panjang. Diawali dengan keluhan beberapa klien Jouska yang muncul di media sosial.

Kebanyakan dari keluhan para nasabah itu sama, Jouska Indonesia memiliki akses untuk mengelola portofolio investasi saham para kliennya. Padahal Jouska Indonesia adalah perencana keuangan yang berlaku hanya memberikan perencanaan keuangan kliennya dan diharamkan mengelola langsung dana kliennya.

Adapun dana investasi klien dibelikan ke saham PT Sentral Mitra Informatika Tbk (LUCK). Pembelian juga dilakukan saat LUCK pertama kali mencatatkan sahamnya atau IPO pada akhir 2018.

Padahal saham IPO sangat berisiko lantaran belum diketahui kinerja fundamental perusahaannya. Saham ini memang sempat menguat tinggi hingga Rp 2.000-an, tapi sekarang nilai saham menyusut drastis tinggal Rp 169 per lembar saham.

Menariknya lagi, rata-rata nasabah yang mengeluh itu mengaku sudah meminta Jouska untuk menjual saham itu. Namun permintaan itu tidak dilakukan dan akhirnya mereka mengalami kerugian. Ada yang portofolio investasinya turun Rp 30 juta, Rp 50 juta hingga mencapai Rp 100 juta lebih.

Satgas Waspada Investasi (SWI) pun turun tangan. SWI langsung menggelar pertemuan dengan pihak Jouska. Salah satu temuannya adalah Jouska ternyata tidak memiliki izin mengelola investasi nasabahnya. Ternyata perusahaan itu hanya memiliki izin usaha jasa pendidikan lainnya. Jenis izin itu untuk usaha pendidikan seperti kursus.

Selanjutnya
Halaman
1 2