Polemik Kelebihan Bayar Insentif Nakes hingga Ada yang Dapat Rp 50 Juta

Danang Sugianto - detikFinance
Selasa, 02 Nov 2021 07:45 WIB
Tenaga kesehatan berada di garis depan penanggulangan pandemi. Dokter ini berbagai kisahnya yang tak gentar rawat pasien meski telah dua kali positif COVID-19.
Foto: AP Photo/Tatan Syuflana

Namun menurut Agung ada satu prosedur yang tidak dilakukan dalam proses mitigasi penyaluran ke sistem yang baru. Prosedur itu adalah data cleansing, sehingga data menjadi ganda.

"Saat dilakukan perubahan, mitigasi ke sistem yang baru, ada prosedur yang tidak diikuti adalah prosedur cleansing data. Akibatnya karena suatu prosedur tidak diikuti, akibatnya terjadi duplikasi penerima insentif," terangnya.

Meski begitu, Agung menegaskan bahwa dari segi persentase jumlah duplikasi data untuk insentif nakes di Kemenkes tidak terlalu besar, hanya di bawah 1%.

"Secara khusus itu sampai 8 September 2021 masih penambahan insentif nakes. Ada kelebihan 8.961 nakes sampai 19 Agustus 2021. Kelebihan pembayaran ke nakes Rp 178 ribu sampai dengan Rp 50 juta," terangnya.

Agung menegaskan bahwa hingga saat ini proses pemeriksaan masih terus berjalan. Dirinya mengaku tidak bisa menjabarkan secara detail perkembangannya sebelum laporan hasil pemeriksaan (LHP) keluar.

Selain itu dia memastikan bahwa Kemenkes terus membenahi permasalahan data cleansing tersebut, sehingga jumlah duplikasi data insentif nakes terus berkurang.

Sebelumnya ada kabar bahwa pemerintah akan meminta para nakes untuk mengembalikan kembali kelebihan insentif tersebut. Namun di kesempatan yang sama Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menegaskan bahwa kelebihan insentif itu tidak perlu dikembalikan.

"Mekanisme ini sudah dibicarakan dengan Kepala BPK dan sudah setuju kita melakukannya tanpa menarik kembali. Jadi para nakes tidak usah khawatir, ini tidak akan ditarik kembali. Fokus saja bekerja," ucapnya.

Meski begitu, bagi nakes yang menerima insentif dobel akan ada kompensasi di bulan berikutnya. Artinya uang kelebihan pembayaran itu dianggap sebagai pembayaran insentif di bulan berikutnya.



Simak Video "Kemenkes Bicara soal Insentif: Pemerintah Hargai Jerih Payah Nakes"
[Gambas:Video 20detik]

(das/ara)